Keutamaan Shalawat Nariyyah

011-shalawat2

Allohumma sholli ’sholaatan kaamilatan wa sallim salaaman taaamman ‘ala sayyidina Muhammadinilladzi tanhallu bihil ‘uqodu wa tanfariju bihil qurobu wa tuqdho bihil hawaaiju wa tunalu bihir roghooibu wa husnul khowaatimu wa yustasqol ghomamu biwajhihil kariem wa ‘ala aalihi wa shohbihi fie kulli lamhatin wa nafasim bi’adadi kulli ma’lumin laka

Artinya :

Ya Alloh berilah sholawat dengan sholawat yang sempurna dan berilah salam dengan salam yang sempurna atas penghulu kami Muhammad yang dengannya terlepas segala ikatan, lenyap segala kesedihan, terpenuhi segala kebutuhan, tercapai segala kesenangan, semua diakhiri dengan kebaikan, hujan diturunkan, berkat dirinya yang pemurah, juga atas keluarga dan sahabat-sahabatnya dalam setiap kedipan mata dan hembusan nafas sebanyak hitungan segala yang ada dalam pengetahuan-MU

.

Sholawat Tafrijiyyah (sholawat memohon kelepasan dari kesusahan dan bencana) adalah antara sholawat yang terkenal diamalkan oleh para ulama kita. Sholawat ini juga dikenali sebagai Sholawat at-Tafrijiyyah al-Qurthubiyyah (dinisbahkan kepada Imam al-Qurthubi), dan ada juga ulama yang menisbahkannya kepada Imam ‘Ali Zainal ‘Abidin bin Imam al-Husain r.anhuma. Di negeri sebelah maghrib, ianya dikenali sebagai Sholawat an-Naariyah kerana menjadi amalan mereka apabila ingin melaksanakan sesuatu hajat atau menolak sesuatu bencana, mereka akan berkumpul dan membaca sholawat ini 4444 kali lalu terkabul hajat mereka dan tertolak segala malapetaka secepat api yang menyambar atau membakar. Ianya juga dikenali sebagai Miftahul Kanzil Muhiith li naili muraadil ‘abiid (kunci perbendaharaan yang meliputi untuk menyampaikan harapan si hamba). Sholawat ini mempunyai keistimewaannya kerana selain sholawat ianya merupakan tawassul kepada Allah dengan Junjungan Nabi s.a.w. di mana kita menyebut nama dan dhamir Junjungan s.a.w. sebanyak 8 kali.

Menurut Imam al-Qurthubi sesiapa yang melazimi akan sholawat ini setiap hari 41 kali atau 100 kali atau lebih, nescaya Allah melepaskan kedukaan, kebimbangan dan kesusahannya, menyingkap penderitaan dan segala bahaya, memudahkan segala urusannya, menerangi sirnya, meninggikan kedudukannya, memperbaikkan keadaannya, meluaskan rezekinya, membuka baginya segala pintu kebajikan, kata-katanya dituruti, diamankan dari bencana setiap waktu dan dari kelaparan serta kefakiran, dicintai oleh segala manusia, dimakbulkan permintaannya. Akan tetapi untuk mencapai segala ini, seseorang itu hendaklah mengamalkan sholawat ini dengan mudaawamah (berkekalan).

Imam as-Sanusi berkata bahawa sesiapa yang melazimi membacanya 11 kali setiap hari, maka seakan-akan rezekinya turun langsung dari langit dan dikeluarkan oleh bumi.

Imam ad-Dainuri berkata bahawa sesiapa yang membaca sholawat ini dan menjadikannya wirid setiap selepas sholat 11 kali, nescaya tidak berkeputusan rezekinya, tercapai martabat yang tinggi dan kekuasaan yang mencukupi. Sesiapa yang mendawamkannya selepas sholat Subuh setiap hari 41 kali, tercapai maksudnya. Sesiapa yang mendawamkannya 100 kali setiap hari, terhasil kehendaknya dan memperolehi kehormatan/kemuliaan melebihi kehendaknya. Sesiapa yang mendawamkannya setiap hari menurut bilangan para rasul (313 kali) untuk menyingkap segala rahsia, maka dia akan menyaksikan segala apa yang dikehendakinya. Sesiapa yang mendawamkannya 1000 kali sehari, maka baginya segala yang tidak dapat hendak diterang dengan kata-kata, tidak pernah dilihat mata, tidak pernah didengar dan tidak pernah terbetik di hati manusia.

Imam al-Qurthubi juga berpesan bahawa sesiapa yang berkehendak untuk menghasilkan hajatnya yang besar atau menolak bencana yang menimpa, maka bacalah sholawat ini sebagai tawassul dengan Junjungan Nabi yang empunya akhlak yang agung 4,444 kali, nescaya Allah ta`ala akan menyampaikan kemahuan dan harapan itu atas niat si pembaca. Ibnu Hajar al-’Asqalani telah menyebut akan kelebihan bilangan ini sebagai iksir fi sababit ta`siir (pati ubat sebagai penyebab berlakunya kesan).

Menurut kata ulama, sholawat ini adalah merupakan satu perbendaharaan daripada khazanah-khazanah Allah, dan bersholawat dengannya merupakan kunci-kunci pembuka segala khazanah-khazanah Allah yang dibukakan Allah bagi sesiapa yang mendawaminya serta dengannya seseorang boleh sampai kepada apa yang dikehendaki Allah s.w.t. Oleh itu silalah ikhwah semua merujuk kepada para ulama kita (ingat bukan ulama mereka kerana karang semuanya akan dibid`ahsesatkan) dan melihat akan karangan-karangan terdahulu seperti “Afdhalush Sholawat ‘ala Sayyidis Saadaat” karangan Syaikh Yusuf bin Ismail an-Nabhani, “Jawahirul Mawhub” dan “Lam`atul Awrad” kedua-duanya karangan Tok Syaikh Wan ‘Ali Kutan al-Kelantani, “Khazinatul Asrar” karangan Syaikh Muhammad Haqqi an-Naazili dan lain-lain lagi. Sesiapa yang tak ingin beramal dengannya, tak mengapa, amalkan sahaja apa yang kamu nak amal, jangan nak berbalah pulak dengan aku kerana aku sekadar menukil kata ulama. Daripada berbalah, elok kita perbanyakkan sholawat, shollu ‘alan Nabiy.

Sumber: http://bahrusshofa.blogspot.com/2006/03/sholawat-tafrijiyyah.html

.

Mengenai shalawat nariyah, tidak ada dari isinya yg bertentangan dg syariah, makna kalimat : yang dengan beliau terurai segala ikatan, hilang segala kesedihan, dipenuhi segala kebutuhan, dicapai segala keinginan dan kesudahan yang baik, serta”, adalah kiasan, bahwa beliau saw pembawa Alqur’an, pembawa hidayah, pembawa risalah, yg dg itu semualah terurai segala ikatan dosa dan sihir, hilang segala kesedihan yaitu dengan sakinah, khusyu dan selamat dari siksa neraka, dipenuhi segala kebutuhan oleh Allah swt, dicapai segala keinginan dan kesudahan yang baik yaitu husnul khatimah dan sorga,

ini adalah kiasan saja dari sastra balaghah arab dari cinta, sebagaimana pujian Abbas bin Abdulmuttalib ra kepada Nabi saw dihadapan beliau saw : “… dan engkau (wahai nabi saw) saat hari kelahiranmu maka terbitlah cahaya dibumi hingga terang benderang, dan langit bercahaya dengan cahayamu, dan kami kini dalam naungan cahaya itu dan dalam tuntunan kemuliaan (Al Qur’an) kami terus mendalaminya” (Mustadrak ‘ala shahihain hadits no.5417), tentunya bumi dan langit tidak bercahaya terang yg terlihat mata, namun kiasan tentang kebangkitan risalah.


Sebagaimana ucapan Abu Hurairah ra : “Wahai Rasulullah, bila kami dihadapanmu maka jiwa kami khusyu” (shahih Ibn Hibban hadits no.7387), “Wahai Rasulullah, bila kami melihat wajahmu maka jiwa kami khusyu” (Musnad Ahmad hadits no.8030)


semua orang yg mengerti bahasa arab memahami ini, Cuma kalau mereka tak faham bahasa maka langsung memvonis musyrik, tentunya dari dangkalnya pemahaman atas tauhid,


mengenai kalimat diminta hujan dengan wajahnya yang mulia, adalah cermin dari bertawassul pada beliau saw para sahabat sebagaimana riwayat shahih Bukhari.

mengenai bacaan 4444X atau lainnya itu adalah ucapan sebagian ulama, tidak wajib dipercayai dan tidak ada larangan untuk mengamalkannya,


shalawat ini bukan berasal dari Rasul saw, namun siapapun boleh membuat shalawat atas nabi saw, sayyidina Abubakar shiddiq ra membuat shalawat atas nabi saw, Sayyidina Ali bin abi thalib kw membuat shalawat, juga para Imam dan Muhadditsin, shalawat Imam Nawawi, Shalawat Imam Shazili, dan banyak lagi, bahkan banyak para muhadditsin yg membuat maulid, bukan hanya shalawat.

sumber: Majelis Rasulullah

About these ads

123 thoughts on “Keutamaan Shalawat Nariyyah

  1. tentang tata cara sholawat saya kira telah diajarkan oleh nabi saw, kalau kita mengada-adakan sesuatu yang baru dalam agama ini(sholawat nariyah) berarti hal itu termasuk bid’ah,dan setiap bid’ah adalah sesat. Tentang hal ini telah disabdakan oleh rosululloh saw, jika memang kita mencintai Allah dan Rosulnya diatas segala-galanya maka kita harus mentaatinya sebagai bukti kecintaan kita, tanpa harus mentakwil-takwilkan maknanya. Afwan jika perkataan saya kurang berkenan,ini sekedar mengingatkan.

    –> Terima kasih… dan salam kenal.
    Maaf kan hamba-Mu yang awam ini. Dalam sholawat ini, tidak ada yang dilanggar dalam hal tata cara sholawat, sesuai dengan ajaran nabi saw. Kita tidak diberi batasan dalam menguraikan kata-kata memuji (dan memuja) seseorang. Itulah cinta para ulama kepada baginda Rasulullah saw, dengan memberikan pujian, mengungkapkan rasa cinta-nya kepada beliau.. dan mengucapkannya dalam sholawat.

    Jika ini adalah bid’ah, lalu bagaimana dengan sayidina Abu Bakar ra yang mengarang sholawat, sahabat Ali ra, dan para sahabat yang lain, para tabiin yg mengarang sholawat. Apakah mereka sesat semua? Justru mereka adalah para salafus shaleh.

    Juga harap hati-hati membid’ah(sesat)kan sesuatu. Jika terbukti tdk ada larangan, bahkan diamalkan para sahabat dan salafus shaleh, maka itu berarti mengharamkan hal yg halal. Perkara mengharamkan yg halal adalah termasuk menambah-nambah dalam urusan agama (syariat). Ini adalah bid’ah (sesat) yg sebenarnya.

    wallahu a’lam.

    • innallaaha wa malaa’ikatahuu yushalluuna ‘alannabiy, yaa ayuhal ladziina aamanuu shallu’alaihi wa sallimuu tasliima. (sesungguhnya ALLAH dan para malaikat nya berselawat untuk nabi MUHAMMAD SAW. hai orang-orang yang ber iman, bershalawatlah dan ucapkan salam penghormatan kepadanya.) (al-ahzab;56) orang yang bilang selawat itu bid;ah berarti dia kaga ngakuwin ALLAH tuhanya, (ALLAH huakbar ALLAH humasoliala MUHAMMAD.)

      • Sekedar imfo aja neh ………………………..
        maju terus pantang mundur wahai pengamal sholawat, ibu ane punya guru waro sekali, sekali waktu beliau bercerita beliau guru bermimpi kanjeng Nabi, terus ampe mimpi ke 15kali, ini bener-bener wallohi, waktu ada orang mimpi sekali, gimane nyang uda limabelas kali, n imalan sholawat nariyah ini beliu juga yang ngajarin, ane juga bingung ma orang2 yg koar-koar bid’ah, klo bener bid’ah gak mungkin guru ibu ane ampe temu rosull ini berarti amalan sokheh, salah satu mimpi yg ane masih inget, beliau sholat jama’ah ma rosul trus beliu di suruh ambil buku di almari buku, inikan gampang nye dia da jadi pesuruh Nabi ??? ada yg mau mungkir, Go sholawat, kita da di gempur ma musrikin, kekalahan muslim terdahulu karena lupa ma sholawat ampe dateng pahlawan muslim dalam perang salib mengadakan maulid nabi ???

    • yang bid’ahin shalawat nariyah ini adalah mereka-mereka yang belajar agamanya dari internet cuma ikut-ikutan doank, mangkanya belajar ngaji itu musti nyantren, gk cukup belajar agama sebulan dua bulan, setaun dua taun, mesti seumur hidup ente, bahlul,
      semangat terus para pengamal shalawat nariyah

  2. Wah, saya jadi bingung… maklum tingkat pemahaman agama saya masih dalam taraf belajar tapi tentu saja ke arah yang benar. Saya mendapat shalawat ini dari seorang teman yang setahu saya mempunyai tingakt pemahaman yang lebih baik dan saya yakin tidak akan menjerumuskan saya menjadi musyrik.
    Apakan ada yang bisa membantu saya?

    –> Kenapa bingung mbak?.. Kalau kurang mantab, coba tanyakan ke sumber referensi tulisan ini.

  3. indah bersholawat…siapaun yang mengarang sholawat,asal isinya tidak bertentangan dengan syari’at, maka saya sangat suka untuk melantunkannya… pokoknya bisa adem gitu dech…
    oia,buat saudara ku ibn yusuf, tolong pelajari kembal definisi bid’ah yach… (jgn cuma dari sumber wahabi N wahabiah saj, tapi dari ulama’ yang lain juga,oke!), lalu direnugkanlah dengan penuh tawadlu’. jika Anda benar2 ingin tolabul ‘ilmi, maka i.Allah anda akan melakukan hal tsb.
    salam hangat dari saudara mu.. Allahu Akbar!

  4. jadi yang betul bagaimana…? tolong dong.. beri petunjuk yang lebih benar dan lebih sempurna jangan cuma bikin bingung orang yang sedang ingin belajar…

    –> Salam kenal kang hendra. Saya kira hujah yg dibawakan di sini sudah cukup kuat.

    Boleh2 saja kita memuji seseorang. Apa lagi pujian itu diberikan kepada baginda Nabi saw, dan mengucapkannya dalam sholawat. Itulah mahabah para ulama dan pecinta Rasulullah saw.

    Bacalah lagi tulisan di atas, kalau perlu rujuk ke sumber kami.

  5. Sholawat nariyah itu buatan siapa? Mohon dijelaskan. Mohon dijelaskan juga contoh sholawat yang dibuat oleh sahabat rosul saw (Abubakar atau lainnya) beserta sumbernya sehingga saya dapat merujuk. Sepengetahuan saya sholawat yang diajarkan rosul adalah sholawat yang dibaca seperti bacaan tasahud akhir pada saat sholat (kitab riyadlus sholihin). Sholawat adalah kategori ibadah, semua peribadatan yang mengingnkan pahala dari Allah adalah terlarang kecuali ada tuntunannya dari rosul saw, bukan melihat suatu sisi bahwa suatu amalan yang baik kemudian dikategorikan suatu ibadah yang boleh dikerjaan atau tidak boleh dikerjakan. Mohon dikoreksi apabila ada kesalahan, terima kasih.

    –> Salam kenal mas zaenal. Benar mas.. sholawat termasuk ibadah. Ini adalah wajib diucapkan jika di dalam sholat (yg adalah ibadah mahdah, termasuk rukun sholat). Maka tak ada ulama yg mengganti teks sholawat di dalam sholat. Teks-nya sesuai dengan yg diajarkan Rasulullah saw.

    Dan sholawat adalah sunnah jika dilakukan di luar ibadah mahdah. Di sinilah letak sholawat Nariyyah. Bukan di dalam sholat. Bedakan antara ibadah mahdah dan bukan mahdah.

    Apa yg anda maksud dengan tuntunan rasul saw? Perintah khusus, tata cara, waktu, tempat? Anda tak kan menemukannya dengan detail jika itu di luar sholat. Yang ada adalah keutamaan-keutamaan sholawat secara umum yang diriwayatkan dalam hadits2 Nabi saw. Inilah yang dijadikan pegangan dalam mengamalkan sholawat kapanpun dan di manapun. Bacalah catatan artikel kami tentang konsep ibadah.

    Kita tak dilarang memuji seseorang. Tak dilarang mencintai seseorang. Mengungkapkannya. Apa lagi itu adalah cinta kepada junjungan kita saw. Maka ada banyak teks sholawat yang dikarang ulama dari dahulu sampai sekarang. Setuju bahwa yg paling utama adalah sholawat dari beliau Nabi saw sendiri. Namun umat beliau saw tidak ada larangan untuk mengungkapkan cinta kepada beliau, dan menuangkannya dalam sholawat.

    Sholawat Nariyyah adalah karangan Syeikh Ibrahim Attaaziyy Al Maghribiy. Mengenai sholawat para sahabat, ada yg lebih kompeten untuk menjawabnya. Silahkan tanya di sini.

    NB: Kami ada catatan baru mengenai shalawat dari para sahabat. Simak di sini.

    • welaaahh mas…mas..piye toh….. kalo amalan berdasarkan “NIAT” saja tidak cukup atuh mas….harus dengan yang namanya “ITIBA” (mengikuti ajaran Nabi shalallahu alai wa sallam)…coba mas bayangkan kalo mas solat dhuhur 5 rokaat NIATnya lillahi ta’ala apakah diterima tuh amalan ? HEHEHEHE Ya ga di terima lah…karena syarat diterima ibadah itu adalah 1. NIat lillahi ta’ala 2. itiba (mengikuti rasul shalallahu alai wa sallam)

      –> shalat dzhuhur telah jelas 4 rakaat, bukan 5 rakaat. Dan ini shalat wajib. Kalau shalat sunnah (mutlak).. anda kerjakan berapapun rakaatnya boleh mbak.

      • Sholat dhuhur ya jelas 5 rokaat lah…….”Itiba” juga di ajarkan Kanjeng Rosul kepada para sahabat dan pengikutnya apabila beliau wafat yang kita ikuti ya para sahabat dan para tabiin….Jika ini adalah bid’ah, lalu bagaimana dengan sayidina Abu Bakar ra yang mengarang sholawat, sahabat Ali ra, dan para sahabat yang lain, para tabiin yg mengarang sholawat. Apakah mereka sesat semua? Justru mereka adalah para salafus shaleh.

  6. Afwan, sepengetahuan saya tentang sholawat narriyyah, memang agak ruwet bila kita tdk memahaminya. Perlu diingat bahwa Allah SWT telah memberikan kebenaran melalui para Nabi dan RasulNya, jadi apa-apa yg diberikan oleh nabi/rasul maka wajib kita mengikutinya karena hal tersebut adalah benar (lihat QS. Al-Hasyr : 7). Tidak perlu diragukan lagi bahwa rasul Allah bersifat maksum. Dalam sebuah hadist, rasulullah melarang kita untuk memujinya dengan pujian yang berlebihan seperti halnya umat nasrani dlm memuji/memuja Nabi Isa AS. Allah SWT menegaskan pula bahwa sebaik-baik contoh manusia (dalam ibadah dan kehidupan sehari-hari) adalah Muhammad SAW (lihat QS.Al Ahzab:21). Karena Allah menginginkan kita beribadah sesuai dengan keinginanNYA yang telah diperintahkan kepada Muhammad SAW. Selanjutnya rasulullah SAW sangat melarang dalam ibadah-ibadah yang tidak berdasarkan tuntunan dari beliau SAW bahkan ibadah tersebut akan tertolak. Dan perlu diingat bahwa Islam adalah agama yang sempurna (QS. Al maidah : 3) sejak diturunkan bahkan sampai detik ini. Bahkan Rasulullah SAW menegaskan bahwa belumlah dikatakan beriman jiwa seorang mukmin sehingga rasulullah SAW lebih dicintai daripada saudaranya, hartanya, kerabatnya. Pertanyaan saya yang mendasar adalah KALAU MEMANG MANUSIA BISA BERIBADAH KEPADA ALLAH MENURUT KEMAUANNYA SENDIRI, TRUS NGAPAIN ALLAH MENGANGKAT NABI/RASUL…??? Bukankan dalam Al-Quran, Allah melarang kita untuk MENDAHULUINYA DAN MENDAHULI RASULNYA? artinya adalah WAJIB KITA NGIKUTIN APA YG MENJADI KEMAUAN PEMEGANG OTORITAS TUNGGAL dlm hidup kita, bukan malah sebaliknya. Intinya adalah, Jika memang tidak ada larangan dalam melaksanakan shalawat narriyyah, apakah ada dalil yang memperbolehkannya dari rasulullah SAW? atau dari para sahabat/salafusshalih? saya yakin kaum salaf tidak akan berani mendahului Allah dan rasulNya, tidak akan berani membuat urusan baru dalam agama islam, karena mereka adalah umat terbaik yng telah diridhoi oleh Allah. Apakah kita mengikuti cara beribadah Rasulullah SAW atau mengikuti Syeikh I.A? Apakah beribadah kepada Allah tanpa tuntunan dari Rasulullah SAW akan diterima ibadah kita? Bukankah Islam sejak awal adalah sempurna? Jika memang diperbolehkan kita beribadah sesuai dengan keinginan kita sendiri tanpa TUNDUK kepada hukum yang shahih maka tinggal tunggu kehancuran saja. Mari kita berpikir logis, sholat shubuh adalah 2 rakaat sejak dulu sampe sekarang. ADAKAH DALIL YANG MELARANG SHOLAT SHUBUH LEBIH DARI 2 RAKAAT…???? Jika saya yng awam berpkir untuk kebaikan ibadah saya pribadi, maka boleh dong saya sholat shubuh 4 rakaat, 6 rakaat, atau bahkan dalam sholat yg lain saya tambahin sendiri. LHA WONG GAK ADA LARANGAN UNTUK BERIBADAH KOK..???? bukankah semakin banyak beribadah semakin bagus..???? (tentu saja saya tidak berani MELAKUKAN hal itu, bila berpijak kepada pemikiran seperti yg dijawab oleh admin blog ini. Singkat kata dari saya : IBADAH ADA CONTOHNYA/HUKUM/DALIL yang berlandaskan dari hadist Rasulullah yang shahih, minimal hasan. JANGAN TANYA LARANGANNYA, ADA ENGGAK CONTOHNYA…???? Afwan bila perkataan saya kurang berkenan, semoga Allah memberikan kemudahan bagi kita untuk menuntut ilmu yg haq, sehingga terhindar dari kesalahan yang dapat merusak persaudaraan kaum muslimin.

    –> Salam kenal mas olan. Maaf .. lain kali kalau menulis mohon pakai paragraf-paragraf. Bukankah itu mempermudah orang lain membaca, shg menyebabkan menjadi ibadah anda. Memang menulis dengan paragraf itu tidak dicontohkan Rasulullah saw (bahkan baginda Nabi saw adalah ummiy), tapi kalau tulisan sampeyan seperti ini .. pusing saya mas.

    Tampaknya anda belum mengetahui bahwa ibadah ada dua macam; ibadah khusus dan ibadah umum. Mahdah dan ghairu mahdah. Shalat itu ibadah mahdah, sedangkan dzikir, shalawat (di luar shalat) itu ibadah ghairu mahdah. Coba bedakan ini dulu baik-baik. Setiap detik dan tarikan nafas kita bernilai ibadah, dan hanya sekian persen saja ibadah kita yang berupa ibadah mahdah. Itu harus memenuhi syarat rukunnya (istilah anda .. contoh Nabi). Selain itu, ada banyak perilaku tindakan yg bernilai ibadah, namun tak ada contoh dari baginda Nabi. Inilah ibadah ghairu mahdah. Anda pakai celana panjang Levis utk menutup aurat (ibadah). Adakah contoh Nabi? Tidak ada. Yang ada adalah ayat/ hadits ttg menutup aurat, namun tak ada contoh untuk pakai celana panjang. Namun tak apa karena itu adalah ghairu mahdah. (Anda keberatan saya menyebut tak ada larangannya)

    Shalawat pun demikian. Ada ayat tentang perintah bershalawat. Ada teks dari baginda Nabi, namun beliau saw tak melarang ketika para sahabat memujinya dan mengungkapkan rasa cintanya kepada beliau. Ada yg bersyair memuji beliau, dan menuangkannya di dalam shalawat. Ini adalah ibadah ghairu mahdah. Apa pun boleh asal tidak melanggar batas larangan.

    Oleh karena itu, ada banyak ulama2, sejak zaman sahabat, tabiin, dst .. menggubah shalawat untuk mengungkapkan cinta n tabaruknya kepada baginda Nabi saw. Adakah mereka ahli bid’ah semua? Justru mereka itu panutan kita. Salah satu gubahan shalawat dari para ulama adalah shalawat Nariyah ini.

    Pujian kepada baginda Nabi saw .. tentu saja tak kan seperti pujian umat nasrani kepada Nabi Isa as. Karena kalau sampai demikian maka itu berarti telah melanggar batas larangan.

    Wallahu a’lam.

  7. Tolong diterangkan matan hadis atau ayat yang menerangkan pembagian ibadah menjadi ibadah mahdah dan bukan mahdah

    –> Tentang hal itu ada di berbagai artikel di blog ini. Ada juga di berbagai web. Saya kira pembagian ini adalah hasil telaah para ulama sejak zaman salaf, namun tak mengacu secara langsung berdasar hadits atau ayat (koreksi jika salah). Jika anda ingin acuan kitabnya, saya saat ini tidak dalam kondisi yg memungkinkan untuk menjawabnya. Mungkin di sini anda bisa tanya.

  8. Dalil-dalil yang banyak membicarakan tentang bid’ah antara lain :
    1. Hadits Aisyah ra. Rasulullah bersabda “Hal yang mengada-ada dalam urusanku, yang tidak ada perintahku, maka hal itu akan tertolak”. Muttafaq alaih
    2. Hadits Jabir bin Abdullah, yang menceritakan bahwa pernah Rasulullah berkhutbah dan menyatakan :”Sesungguhnya sebaik-baik ucapan adalah Kitabullah, dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad SAW. Dan seburuk-buruk urusan adalah yang baru, dan setiap bid’ah adalah sesat” HR Ahmad.
    3. Hadits Irbadh ibn Sariyah yang menceritakan: Suatu hari Rasulullah SAW shalat bersama kami, lalu ia menghadapi kami dan menasehati kami dengan nasehat yang melelehkan air mata, menggetarkan hati. Berkatalah salah seorang dari kami: “Ya Rasulullah sepertinya ini adalah nasehat perpisahan, maka apa yang akan engkau pesankan untuk kami? Sabda Nabi: “Aku wasiatkan kalian untuk selalu bertaqwa kepada Allah, mendengar dan mentaati kepada pemimpin kalian, meskipun ia adalah budak hitam. Maka sesungguhnya barang siapa yang akan hidup berumur panjang, pasti akan menyaksikan perselisihan yang banyak, maka tetaplah kalian dalam sunnahku, sunnah khalifah rasyidin yang mendapatkan hidayah. Peganglah dan gigitlah dengan gigi taringmu. Dan waspadalah dengan hal-hal baru, karena setiap yang baru adalah bid’ah, dan setiap bid’ah itu sesat”. An Nasa’iy menambahkan: “ dan setiap bid’ah akan masuk neraka.” HR Ahlussunan.

    • Assalamualaikum… Semua Bid’ah itu sesat menurut anda?? itu hal yg amat keliru, Baca Hadist ini :

      “Barang siapa merintis (memulai) dalam agama Islam perkara baru yang baik maka baginya pahala dari perbuatan tersebut juga pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang sedikitpun pahala mereka, dan barang siapa merintis dalam Islam perkara baru yang buruk maka baginya dosa dari perbuatan tersebut juga dosa dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang dosa-dosa mereka sedikitpun” (H.R. Muslim) .

      Di pahami dan di baca, Wallahu alam.

      • maaf saudara Aribi apakah anda tahu kalau dalam bahasa arab “merintis (memulai) perkara baru yang baik” dalam hadits itu adalah من سنّ سنة حسنة sanna sunnatan hasanatan bukannya ابتدع بدعة حسنة ibtada’a bid’atan hasanatan jadi jelas sekali bahwa yang dikatakan dalam hadits tersebut adalah sunnah bukan bid’ah…saya harap anda belajar dengan menggunakan bahsa arab agar tidak salah faham mengartikan sesuatu thanks….piss.

      • Saudara Ana,

        Seharusnya Anda memaknai hadits itu jangan main potong saja sehingga mempunyai makna salah, dalam hadits itu dibahas dua hal :

        1. من سن فى الاسلام سنة حسنة ) Barangsiapa membuat sunah yang baik dalam Islam )

        dihadapkan pada kalimat keduanya yaitu :

        2. من سن فى الاسلام سنة سيئة ( barangsiapa membuat sunah yang jelek dalam Islam )

        Kalau Anda mengatakan bahwa pada kalimat ke satu bermakna sunah bukan bid`ah, lalu bagaimana untuk memaknai kelanjutan hadits pada no 2 di atas ? Jadi makna kongritnya apa dari kata سن / Sanna pada kedua point di atas ? Terimakasih.

  9. Teramat Bodoh dan Kerdil pemikiran seseorang yg mengatakan Sholawat Nariyah itu Bid’ah… makanya kita duduk di Majelis” ta’lim Ahlussunah, dan sering bergaul dengan Ahlulbait, niscahya kita kan paham keutamaan Sholawat Nariyah, jd gak ada di dlm Hadist Rasul yg mengatakan Sholawat untuk Nabi Bid’ah. klo ente bilang Sholawat Bid’ah ente juga Bid’ah! kan ente gak ada di zaman Nabi Muhammad SAW…
    Dan tolong buat semua, klo nyebut nama sahabat Nabi jangan hanya Abu Bakar, Ustman, Umar , dan Ali saja! memang apa sih pangkat kita di hadapan Allah SWT?? sehingga seenaknya nyebut Nama Sahabat Nabi?? Pake SAYIDINA ABU BAKAR RA, pake adab kita sama Beliau” yg di cintai Allah dan Rasulnya.

    • Hahahaha ternyata saudara Aribi salah faham lagi rupanya dalam mengartikan bid’ah…. mas iki piye toh…kalo masalah keduniaan ya ga bisa di bilang sesatlah tapi yang di maksudkan dalam hadits nabi shalallahu alaihi wa sallam adalah “janganlah kamu sekalian mengada-ada dalam urusan AGAMA karena sesungguhnya setiap bid`ah itu adalah sesat”. (Riwayat Abu Daud dan At Turmudzy).”…YA JADI YANG DIMAKSUD ADALAH DALAM AGAMA BUKAN KEDUNIAAN …..WADUHH-WADUHHH MAS ARBII…JADI SIAPA DONG YANG TERAMAT BODOH DAN KERDIL HEHEHE PISSS

  10. yang mengetakan hadist setiap bid’ah adalah sesat adalah karena kurang luas wawasan keilmuan.
    perlu diketahui sebuh lafaz kullu dalam bahasa arab ada beberapa pemakaian.
    1. Bermakna seluruhnya seperti hadist kullu muskirin khamrun wa kuluu khamron haramon.
    2. bermakna majmu.(bukan seluruh tapi kumpulan. seperti dalam hadist. rasulullah shalat asar dua rakaat, lalu sahabat zulyadain mengetakan aqusiratis shalata am nasita ya rasulullah(apakah engkau mengkashar shalatmu atau kah enkau lupa ya rasulullah. rasulullah mengatakan kullu zalik lam yakun ( semua itu tidak terjadi, maksudnya keduanya lupa dan qasar tidak terjadi bersamaan. tetapi zul yadain mengatakn bal ba’dhu zalika qad kana ( tetapi sebagian itu terjadi) rasulullah kemudian berdiri melanjutkan dua rakaat, jelaslah maksud setiap dalam hadist itu bukanlah semua>?.
    3. seluruh tapi telah dikhususkan.
    seperti ayat kullu syain halikun illa wajhullah. maka maksud ayat ini semua yang bukan Allah hancur. tetapi ada hadist yang mentahsis syurga, neraka, ruh, dan beberapa lainnya tetap ada tidak dihancurkan.

    nah hadist yang mengatakan bahwa semua bid’ah adalah sesat, maksudnya sebagian bid’ah itu sesat,
    yaitu bi’ah yang bertentangan dengan ayat dan hadist, ijma’ulama dan qiyas.
    karena bid’ah yang dilakukan oleh sahabat nabi itu telah dikatakan oleh nabi bukan bid’ah yaitu alaikum bis sunnati wasunnati khulafur rasyidinya, addu binnawajidi, jadi azan dua kali usman, tarawaih dua puluh berjamaah yang dilakukan umar bukan bid’ah, begitu juga bid’ah yang dilakuan oleh mujtahid bukan bi’dah karena rasulluh berkata barang siap berijtihad maka bila benar mendapat dua pahala, bila salah mendapat satu pahala. begitu juga perbuatan duania yaang tidak menentang dengan ayat dan hadist buikan bid’ah karena rasulullah mengatakan akamu lebih mengetahui urusan duaniamu.

    • ngomong2 tntang “paksa memaksa”, kelompok Wahabi juga termasuk tukang paksa..
      Memaksakan pendapat & pemikiran mazhab Wahabi ke penganut mazhab Syafii..
      Kalo sekedar diskusi tuker pndapat sih ga papa, tapi Wahabi ini sampai memalsu kitab/pndapat/fatwa mazhab lain demi memaksakan mazhabnya..
      Disini lah lucunya..

      para Wahabi ini seperti pengemar ikan rebus yg mengomentari betapa ga enaknya ayam goreng di depan para pecinta ayam goreng..
      anda ga bisa memaksakan enaknya ikan rebus kepada orang yg gemar makan ayam goreng..

      • wah….klo ga ada sy jd takut mengamalkan. apalagi ada yg bilang klo dibaca sekian sekian kali akan bgni. jd siapa yg bikin karangan bgt ya????? klo membuat syariat barukan ga blh….. btul ga mas wawan

        –> kl anda takut.. yaa ga usah masuk. Ini shalawat karangan ulama, tidak pada masa Nabi saw. Membuat teks shalawat disertai pujian diperbolehkan oleh baginda Nabi saw, sebagaimana para sahabat ada yang menggubah teks shalawat sendiri, ada yang membuat syair pujian kepada beliau baginda Nabi saw.

        Mengarang teks shalawat tidak sama dengan membuat syariat baru mas.. jauh panggang dari api.

        Saya kira hal ini telah didiskusikan di bagian lain di komentar ini juga. Silakan anda baca dulu baru komentar. Sehingga tak perlu mengulang-ulang jawaban/hal yg sama.

  11. assalamua’alaikum warahmatullohi wabarokatuh,
    ini bukan tulisan saya, ini tulisan dari sebuah grup milis tapi mudah-mudahan ini jadi masukan para pembaca diblog ini…

    Shalawat Nariyah dalam Sorotan

    Oleh: Asy Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu

    Shalawat Nariyah telah dikenal oleh banyak orang. Mereka beranggapan, barangsiapa membacanya sebanyak 4444 kali dengan niat agar kesusahan dihilangkan atau hajat dikabulkan, niscaya akan terpenuhi.

    Ini adalah anggapan batil yang tidak berdasar sama sekali. Apalagi jika kita mengetahui lafazh bacaannya, serta kandungan syirik yang ada di dalamnya. Secara lengkap, lafazh shalawat Nariyah itu adalah sebagai berikut,

    “Ya Allah, limpahkanlah shalawat dengan shalawat yang sempurna, dan limpahkanlah keselamatan dengan keselamatan yang sempurna untuk penghulu kami Muhammad, yang dengannya terurai segala ikatan, hilang segala kesedihan, dipenuhi segala kebutuhan, dicapai segala keinginan dan kesudahan yang baik, serta diminta hujan dengan wajahnya yang mulia, dan semoga pula dilimpahkan untuk segenap keluarga, dan sahabatnya sebanyak hitungan setiap yang Engkau ketahui.”

    (Penjelasan)

    1. Akidah tauhid yang diserukan oleh Al-Quranul Karim dan diajarkan oleh Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam menegaskan kepada setiap muslim agar meyakini bahwa hanya Allah semata yang kuasa menguraikan segala ikatan, yang menghilangkan segala kesedihan, yang memenuhi segala kebutuhan, dan memberi apa yang diminta oleh manusia ketika ia berdoa. Setiap muslim tidak boleh berdoa dan memohon kepada selain Allah untuk menghilangkan kesedihan atau menyembuhkan penyakitnya, walau yang dimintanya adalah seorang malaikat yang diutus atau nabi yang dekat kepada Allah.

    Al-Quran mengingkari berdoa kepada selain Allah, baik kepada para rasul atau wali. Allah berfirman,

    “Katakanlah, ‘Panggillah mereka yang kalian anggap (Rabb) selain Allah, maka mereka tidak akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya daripadamu dan tidak pula memin-dahkannya. Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Rabb mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan siksa-Nya; sesungguhnya siksa Tuhanmu adalah sesuatu yang (harus) ditakuti.” (Al-lsra’: 56-57)

    Para ahli tafsir mengatakan, ayat di atas turun sehubungan dengan sekelompok orang yang berdoa dan meminta kepada Al-Masih (Nabi Isa ‘alaihissalaam –pent.), malaikat dan hamba-hamba Allah yang saleh dari jenis makhluk jin. (Hal ini disebutkan oleh Ibnu Katsir)

    2. Bagaimana mungkin Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam ridha jika dikatakan bahwa beliau kuasa menguraikan segala ikatan dan menghilangkan segala kesedihan. Padahal Al-Quran memerintahkan dan menyeru kepada beliau,

    “Katakanlah, ‘Aku tidak kuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang gaib, niscaya aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.” (Al-A’raaf: 188)

    Seorang laki-laki datang kepada Rasululllah shallallaahu ‘alaihi wasallam lalu ia berkata kepada beliau,

    ‘Atas kehendak Allah dan kehendakmu.” Maka Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda,

    “Apakah engkau menjadikan aku sebagai tandingan/sekutu bagi Allah? Katakanlah, “Hanya atas kehendak Allah semata.” (HR. An-Nasaa’i, dengan sanad sahih)

    Al-Nid: Yang diserupakan, sekutu.

    3. Seandainya kita membuang kata “Bihi” (dengan Muhammad), lalu kita ganti dengan kata “Bihaa” (dengan shalawat untuk Nabi), niscaya makna lafazh shalawat itu akan menjadi benar. Sehingga bacaannya akan menjadi seperti berikut ini:

    “Ya Allah, limpahkanlah keberkahan dengan keberkahan yang sempurna, dan limpahkanlah keselamatan dengan keselamatan yang sempurna untuk Muhammad, yang dengannya diuraikan segala ikatan (yaitu dengan shalawat).”

    Hal itu dibenarkan, karena shalawat untuk Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam adalah ibadah, sehingga kita boleh bertawasul dengannya, agar dihilangkan segala kesedihan dan kesusahan.

    4. Kenapa kita membaca shalawat-shalawat bid’ah yang meru-pakan ucapan manusia, kemudian kita meninggalkan shalawat lbrahimiyah yang merupakan ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang maksum?

    (Dinukil untuk blog http://www.ulamasunnah. wordpress. com dari Manhaj Al Firqatin Najiyah oleh Asy Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu)

    –> Ok .. itu pemahaman syaikh Jamil Zainu. Monggo saja. Anda tak mengamalkan pun tak apa. Sedangkan banyak pemahaman ulama-ulama lain yang membolehkannya.

    Point 4 anda salah total .. setahu saya tak ada yang meninggalkan shalawat lbrahimiyah hanya karena shalawat Nariyah ini. Shalawat adalah contoh dari ulama pengikut Nabi, sedangkan shalawat ibrahimiyah dari baginda Nabi saw.

    • kenapa nggak diambil yg contoh dari nabi aja ………… bereskan……..

      –> maaf … kami mengambil contoh nabi saw .. dalam hal memperbanyak membaca shalawat, dan kami tahu bahwa Nabiyullah saw memperkenankan berbagai teks shalawat.

      • Artinya shalawat Nariyah ini telah mendapat restu dari Rasul ya pak….

        –> yaa .. bahwa Nabiyullah saw memperkenankan/membebaskan berbagai teks shalawat, dan shalawat ini tidak melanggar syariat.

  12. Assalamualaikum. Saya manusia yg dhaif & bodoh dalam beragama. Tapi keutamaan2 yg dijanjikan bila melafazkan shalawat ini sekian kali, sama sekali tidak ada dasarnya. Saya pribadi lebih baik beribadah mencontoh rasulullah saja. Daripada amalan tertolak? Naudzubillah…

    –> Wa’alaikum salam wrwb. Mas .. anda naif sekali, rupanya anda tak membaca artikel keseluruhan. Telah dijelaskan dibagian akhir bahwa (saya kutib sebagian),

    Mengenai shalawat nariyah, tidak ada dari isinya yg bertentangan dg syariah, ………..

    mengenai bacaan 4444X atau lainnya itu adalah ucapan sebagian ulama, tidak wajib dipercayai dan tidak ada larangan untuk mengamalkannya,

    shalawat ini bukan berasal dari Rasul saw, namun siapapun boleh membuat shalawat atas nabi saw, sayyidina Abubakar shiddiq ra membuat shalawat atas nabi saw, Sayyidina Ali bin abi thalib kw membuat shalawat, juga para Imam dan Muhadditsin, shalawat Imam Nawawi, Shalawat Imam Shazili, dan banyak lagi, ….

      • Hahahaha ternyata saudara Aribi salah faham lagi rupanya dalam mengartikan bid’ah…. mas iki piye toh…kalo masalah keduniaan ya ga bisa di bilang sesatlah tapi yang di maksudkan dalam hadits nabi shalallahu alaihi wa sallam adalah “janganlah kamu sekalian mengada-ada dalam urusan AGAMA karena sesungguhnya setiap bid`ah itu adalah sesat”. (Riwayat Abu Daud dan At Turmudzy).”…YA JADI YANG DIMAKSUD ADALAH DALAM AGAMA BUKAN KEDUNIAAN …..WADUHH-WADUHHH MAS ARBII…HWEHEHEHE ONO-ONO WAE

      • Saudara Ana,

        Bolehkah saya minta redaksi arab dari hadits yang saudara bawakan yang mempunyai arti seperti terjemahan dari Saudara yaitu :

        “janganlah kamu sekalian mengada-ada dalam urusan AGAMA karena sesungguhnya setiap bid`ah itu adalah sesat”. (Riwayat Abu Daud dan At Turmudzy)

        Agar kita bahas bersama di sini, terimakasih.

  13. assalamua’alaikum warahmatullohi wabarokatuh,
    Terima kasih atas balasannya, ini juga saya ko-pas dari

    http://assahab.wordpress.com/2009/03/13/pengertian-bidah-macam-macam-bidah-dan-hukum-hukumnya/

    mudah-mudahan ini juga jadi pengayaan wawasan keilmuan pembaca forum ini..Amin

    Pengertian Bid’ah, Macam-Macam Bid’ah Dan Hukum-Hukumnya
    Ditulis oleh Abu Ahmad As-Salafy di/pada Maret 13, 2009

    Oleh
    Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdullah Al-Fauzan

    Pengertian Bid’ah
    Bid’ah menurut bahasa, diambil dari bida’ yaitu mengadakan sesuatu tanpa ada contoh. Sebelumnya Allah berfirman.

    Badiiu’ as-samaawaati wal ardli
    “Artinya : Allah pencipta langit dan bumi” [Al-Baqarah : 117]

    Artinya adalah Allah yang mengadakannya tanpa ada contoh sebelumnya.

    Juga firman Allah.
    Qul maa kuntu bid’an min ar-rusuli
    “Artinya : Katakanlah : ‘Aku bukanlah rasul yang pertama di antara rasul-rasul”. [Al-Ahqaf : 9].

    Maksudnya adalah : Aku bukanlah orang yang pertama kali datang dengan risalah ini dari Allah Ta’ala kepada hamba-hambanya, bahkan telah banyak sebelumku dari para rasul yang telah mendahuluiku.

    Dan dikatakan juga : “Fulan mengada-adakan bid’ah”, maksudnya : memulai satu cara yang belum ada sebelumnya.

    Dan perbuatan bid’ah itu ada dua bagian :

    [1] Perbuatan bid’ah dalam adat istiadat (kebiasaan) ; seperti adanya penemuan-penemuan baru dibidang IPTEK (juga termasuk didalamnya penyingkapan-penyingkapan ilmu dengan berbagai macam-macamnya). Ini adalah mubah (diperbolehkan) ; karena asal dari semua adat istiadat (kebiasaan) adalah mubah.

    [2] Perbuatan bid’ah di dalam Ad-Dien (Islam) hukumnya haram, karena yang ada dalam dien itu adalah tauqifi (tidak bisa dirubah-rubah) ; Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Artinya : Barangsiapa yang mengadakan hal yang baru (berbuat yang baru) di dalam urusan kami ini yang bukan dari urusan tersebut, maka perbuatannya di tolak (tidak diterima)”. Dan di dalam riwayat lain disebutkan : “Artinya : Barangsiapa yang berbuat suatu amalan yang bukan didasarkan urusan kami, maka perbuatannya di tolak”.

    Macam-Macam Bid’ah

    Bid’ah dalam Ad-Dien (Islam) ada dua macam :
    [1] Bid’ah qauliyah ‘itiqadiyah : Bid’ah perkataan yang keluar dari keyakinan, seperti ucapan-ucapan orang Jahmiyah, Mu’tazilah, dan Rafidhah serta semua firqah-firqah (kelompok-kelompok) yang sesat sekaligus keyakinan-keyakinan mereka.

    [2] Bid’ah fil ibadah : Bid’ah dalam ibadah : seperti beribadah kepada Allah dengan apa yang tidak disyari’atkan oleh Allah : dan bid’ah dalam ibadah ini ada beberapa bagian yaitu :

    [A]. Bid’ah yang berhubungan dengan pokok-pokok ibadah : yaitu mengadakan suatu ibadah yang tidak ada dasarnya dalam syari’at Allah Ta’ala, seperti mengerjakan shalat yang tidak disyari’atkan, shiyam yang tidak disyari’atkan, atau mengadakan hari-hari besar yang tidak disyariatkan seperti pesta ulang tahun, kelahiran dan lain sebagainya.

    [B]. Bid’ah yang bentuknya menambah-nambah terhadap ibadah yang disyariatkan, seperti menambah rakaat kelima pada shalat Dhuhur atau shalat Ashar.

    [C]. Bid’ah yang terdapat pada sifat pelaksanaan ibadah. Yaitu menunaikan ibadah yang sifatnya tidak disyari’atkan seperti membaca dzikir-dzikir yang disyariatkan dengan cara berjama’ah dan suara yang keras. Juga seperti membebani diri (memberatkan diri) dalam ibadah sampai keluar dari batas-batas sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam

    [D]. Bid’ah yang bentuknya menghususkan suatu ibadah yang disari’atkan, tapi tidak dikhususkan oleh syari’at yang ada. Seperti menghususkan hari dan malam nisfu Sya’ban (tanggal 15 bulan Sya’ban) untuk shiyam dan qiyamullail. Memang pada dasarnya shiyam dan qiyamullail itu di syari’atkan, akan tetapi pengkhususannya dengan pembatasan waktu memerlukan suatu dalil.

    Hukum Bid’ah Dalam Ad-Dien
    Segala bentuk bid’ah dalam Ad-Dien hukumnya adalah haram dan sesat, sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam

    “Artinya : Janganlah kamu sekalian mengada-adakan urusan-urusan yang baru, karena sesungguhnya mengadakan hal yang baru adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah sesat”. [Hadits Riwayat Abdu Daud, dan At-Tirmidzi ; hadits hasan shahih].

    Dan sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam
    “Artinya : Barangsiapa mengadakan hal yang baru yang bukan dari kami maka perbuatannya tertolak”.

    Dan dalam riwayat lain disebutkan :
    “Artinya : Barangsiapa beramal suatu amalan yang tidak didasari oleh urusan kami maka amalannya tertolak”.

    Maka hadits tersebut menunjukkan bahwa segala yang diada-adakan dalam Ad-Dien (Islam) adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah sesat dan tertolak.

    Artinya bahwa bid’ah di dalam ibadah dan aqidah itu hukumnya haram.

    Tetapi pengharaman tersebut tergantung pada bentuk bid’ahnya, ada diantaranya yang menyebabkan kafir (kekufuran), seperti thawaf mengelilingi kuburan untuk mendekatkan diri kepada ahli kubur, mempersembahkan sembelihan dan nadzar-nadzar kepada kuburan-kuburan itu, berdo’a kepada ahli kubur dan minta pertolongan kepada mereka, dan seterusnya. Begitu juga bid’ah seperti bid’ahnya perkataan-perkataan orang-orang yang melampui batas dari golongan Jahmiyah dan Mu’tazilah. Ada juga bid’ah yang merupakan sarana menuju kesyirikan, seperti membangun bangunan di atas kubur, shalat berdo’a disisinya. Ada juga bid’ah yang merupakan fasiq secara aqidah sebagaimana halnya bid’ah Khawarij, Qadariyah dan Murji’ah dalam perkataan-perkataan mereka dan keyakinan Al-Qur’an dan As-Sunnah. Dan ada juga bid’ah yang merupakan maksiat seperti bid’ahnya orang yang beribadah yang keluar dari batas-batas sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan shiyam yang dengan berdiri di terik matahari, juga memotong tempat sperma dengan tujuan menghentikan syahwat jima’ (bersetubuh).

    Catatan :
    Orang yang membagi bid’ah menjadi bid’ah hasanah (baik) dan bid’ah syayyiah (jelek) adalah salah dan menyelesihi sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Artinya : Sesungguhnya setiap bentuk bid’ah adalah sesat”.

    Karena Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menghukumi semua bentuk bid’ah itu adalah sesat ; dan orang ini (yang membagi bid’ah) mengatakan tidak setiap bid’ah itu sesat, tapi ada bid’ah yang baik !

    Al-Hafidz Ibnu Rajab mengatakan dalam kitabnya “Syarh Arba’in” mengenai sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Setiap bid’ah adalah sesat”, merupakan (perkataan yang mencakup keseluruhan) tidak ada sesuatupun yang keluar dari kalimat tersebut dan itu merupakan dasar dari dasar Ad-Dien, yang senada dengan sabdanya : “Artinya : Barangsiapa mengadakan hal baru yang bukan dari urusan kami, maka perbuatannya ditolak”. Jadi setiap orang yang mengada-ada sesuatu kemudian menisbahkannya kepada Ad-Dien, padahal tidak ada dasarnya dalam Ad-Dien sebagai rujukannya, maka orang itu sesat, dan Islam berlepas diri darinya ; baik pada masalah-masalah aqidah, perbuatan atau perkataan-perkataan, baik lahir maupun batin.

    Dan mereka itu tidak mempunyai dalil atas apa yang mereka katakan bahwa bid’ah itu ada yang baik, kecuali perkataan sahabat Umar Radhiyallahu ‘anhu pada shalat Tarawih : “Sebaik-baik bid’ah adalah ini”, juga mereka berkata : “Sesungguhnya telah ada hal-hal baru (pada Islam ini)”, yang tidak diingkari oleh ulama salaf, seperti mengumpulkan Al-Qur’an menjadi satu kitab, juga penulisan hadits dan penyusunannya”.

    Adapun jawaban terhadap mereka adalah : bahwa sesungguhnya masalah-masalah ini ada rujukannya dalam syari’at, jadi bukan diada-adakan. Dan ucapan Umar Radhiyallahu ‘anhu : “Sebaik-baik bid’ah adalah ini”, maksudnya adalah bid’ah menurut bahasa dan bukan bid’ah menurut syariat. Apa saja yang ada dalilnya dalam syariat sebagai rujukannya jika dikatakan “itu bid’ah” maksudnya adalah bid’ah menurut arti bahasa bukan menurut syari’at, karena bid’ah menurut syariat itu tidak ada dasarnya dalam syariat sebagai rujukannya.

    Dan pengumpulan Al-Qur’an dalam satu kitab, ada rujukannya dalam syariat karena Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memerintahkan penulisan Al-Qur’an, tapi penulisannya masih terpisah-pisah, maka dikumpulkan oleh para sahabat Radhiyallahu anhum pada satu mushaf (menjadi satu mushaf) untuk menjaga keutuhannya.

    Juga shalat Tarawih, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat secara berjama’ah bersama para sahabat beberapa malam, lalu pada akhirnya tidak bersama mereka (sahabat) khawatir kalau dijadikan sebagai satu kewajiban dan para sahabat terus sahalat Tarawih secara berkelompok-kelompok di masa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup juga setelah wafat beliau sampai sahabat Umar Radhiyallahu ‘anhu menjadikan mereka satu jama’ah di belakang satu imam. Sebagaimana mereka dahulu di belakang (shalat) seorang dan hal ini bukan merupakan bid’ah dalam Ad-Dien.

    Begitu juga halnya penulisan hadits itu ada rujukannya dalam syariat. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memerintahkan untuk menulis sebagian hadits-hadist kepada sebagian sahabat karena ada permintaan kepada beliau dan yang dikhawatirkan pada penulisan hadits masa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam secara umum adalah ditakutkan tercampur dengan penulisan Al-Qur’an. Ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah wafat, hilanglah kekhawatiran tersebut ; sebab Al-Qur’an sudah sempurna dan telah disesuaikan sebelum wafat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka setelah itu kaum muslimin mengumpulkan hadits-hadits Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagai usaha untuk menjaga agar supaya tidak hilang ; semoga Allah Ta’ala memberi balasan yang baik kepada mereka semua, karena mereka telah menjaga kitab Allah dan Sunnah Nabi mereka Shallallahu ‘alaihi wa sallam agar tidak kehilangan dan tidak rancu akibat ulah perbuatan orang-orang yang selalu tidak bertanggung jawab.

    [Disalin dari buku Al-Wala & Al-Bara Tentang Siapa Yang harus Dicintai & Harus Dimusuhi oleh Orang Islam, oleh Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdullah Al-Fauzan, terbitan At-Tibyan Solo, hal 47-55, penerjemah Endang Saefuddin.]

    Sumber : http://www.almanhaj.or.id


    –> Kami sudah membahas tentang bid’ah secara detail dan berkali-kali di artikel tersendiri, termasuk dari syaikh Muhammad Alwi al Maliki.

    Membahas tentang bid’ah di artikel shalawat sama sekali tak relevan.

    OK .. Ada satu hal yg mengganjal, di artikel anda tertulis bid’ah di dalam ad dien. Berarti ada bid’ah di luar ad diien yg sama sekali belum dibahas? Dan juga.. adakah perbuatan manusia di dunia ini yang tidak masuk di dalam ad dien?

    • kalo Wahabi mnafsirkan Qur’an&haditsnya seperti itu ya silahkan..
      Tapi klo mazhab lain menafsirkannya berbeda ya hormatilah..
      Jangan bikin malu mazhab anda dengan memaksakan penafsiran/pemikiran/pendapat mazhab anda ke mazhab orang lain..

      Dengan potensi dana yg besar, daripada repot2 memaksakan mazhab Wahabi kepenganut mazhab Syafii,mungkin ada baiknya anda para Wahabi itu berda’wah ditempat orang yg belum Islam, belum beragama, atau belum bermazhab, seperti dipedalaman kalimantan/papua..

      Daripada mengedit/memalsu kitab2 mazhab Syafii, mending memalsu buku2 aliran sesat, supaya saudara2 kita yg nyasar bisa kembali ke jalan yg benar..

      Ngomong2 tentang buku al Wala&al Bara tntang siapa yg harus dicintai &harus dimusuhi orang Islam, kayanya setelah mmbaca buku ini, semua orang akan jadi musuh Islam..

      Liatlah permusuhan antar sesama Wahabi yg beda mesjid,
      Belum lagi permusuhan Wahabi dengan orang2 NU, Muhammadiyah, Persis, dll..
      Belum lagi mnyalah2kan pemerintah..
      Duh, kok semuanya dimusuhi?

      Gara2 terlalu cerewet ngurusi orang,akhirnya malah membuat permusuhan dengan orang lain..

      • Assalamualaikum…
        Boleh urun pendapat ?

        Ketika saya membaca -> [Disalin dari buku Al-Wala & Al-Bara Tentang Siapa Yang harus Dicintai & Harus Dimusuhi oleh Orang Islam, oleh Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdullah Al-Fauzan, terbitan At-Tibyan Solo, hal 47-55, penerjemah Endang Saefuddin.]…Saya jadi takut dan ngeri ,,,,,

        Padahal dalam bergaul…islam mengajarkan tidak boleh ada permusuhan…Nabi Muhammad sendiri dg Ahlaq-nya yg begitu mulia sangat menghargai orang lain walaupun berbeda agama,apalagi sesama muslim

        –> wa’alaikum salam wrwb. kalau kagak cocok yaa ga usah dipakai mbak. kalau ngeri/takut yaa jangan dekat-dekat. Bergaul saja dengan saudara kita yang murah senyum, menyebarkan kedamaian, saling memberikan kebaikan, dan menyebarkan rahmat.

      • dianggap memusuhi,menyalahkan dll itu sdh resiko utk menyampaikan yg haq. jgn demi persatuan tp mengorbankan yg haq jd samar atau bhkan jd salah, qulil haq walau kana muuran. dan bhkan rasulullah pun dimusuhi orang se mekah. dianggap gila,dianggap memusuhi tradisi yg sudah ada. naif sekali ,jika ada yang rela menganggap yg salah dan bidáh itu sebgai sunah… hanya milhat banyaknya para ulama / yg dianggap ulama mengamalkan suatu amalan. sifat taklit dipelihara. afala ta’qiluun?????????

        –> menyampaikan pendapat boleh saja, tapi jangan mengklaim pendapat anda sebagai yang haq. Lhaa hujah anda masih bisa dipatahkan kok.

        Sifat taqlid itu tidak selamanya dilarang. Ia-nya adalah sebagai jalan untuk belajar. Sebagaimana seorang pelajar yang taqlid kepada gurunya.

        Anda pun taqlid pada orang yg membid’ahkan shalawat ini, ketika tidak menerima kebenaran hujah kami. Dan yg anda taqlid itu pun mungkin malah bukan ulama.

  14. kalo membuat puisi sbg pujian terhdp baginda Rosululloh SAW dg bhs selain arab, bid’ah tdk?
    ato kalo berniat bersholawat dg bhs selain arab juga bid’ah ? kalo pake bhs arab tdk faham malah dianggap bid’ah?

    Semoga yg menyampaikan dg ikhlas demi mendptkan ridlo Alloh akan mendpt balasan yg baik dr Alloh, dan yg keliru dimaafkan.

    Kalo sy suka bersholawat, entah itu tulisan siapa pun, yg penting isinya memuji Rosululloh… sbg kekasih Alloh, bukan sekutu.

  15. ADA APA DENGAN SHALAWAT NARIYYAH

    Shalawat Nariyah

    Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu berkata: “Shalawat Nariyah cukup populer di banyak kalangan dan ada yang meyakini bahwa orang yang bisa membacanya sebanyak 4444 kali dengan niat menghilangkan kesulitan-kesulitan atau demi menunaikan hajat maka kebutuhannya pasti akan terpenuhi. Ini merupakan persangkaan yang keliru dan tidak ada dalilnya sama sekali. Terlebih lagi apabila anda mengetahui isinya dan menyaksikan adanya kesyirikan secara terang-terangan di dalamnya. Berikut ini adalah bunyi shalawat tersebut:”

    اللهم صل صلاة كاملة وسلم سلاما تاما على سيدنا محمد الذي تنحل به العقد وتنفرج به الكرب وتقضى به الحوائج وتنال به الرغائب وحسن الخواتيم ويستسقى الغمام بوجهه الكريم وعلى آله وصحبه عدد كل معلوم لك

    Allahumma sholli sholaatan kaamilatan Wa sallim salaaman taaman ‘ala sayyidinaa Muhammadin Alladzi tanhallu bihil ‘uqadu, wa tanfariju bihil kurabu, wa tuqdhaa bihil hawaa’iju Wa tunaalu bihir raghaa’ibu wa husnul khawaatimi wa yustasqal ghomaamu bi wajhihil kariimi, wa ‘alaa aalihi, wa shahbihi ‘adada kulli ma’luumin laka

    Artinya:

    “Ya Allah, limpahkanlah pujian yang sempurna dan juga keselamatan sepenuhnya, Kepada pemimpin kami Muhammad, Yang dengan sebab beliau ikatan-ikatan (di dalam hati) menjadi terurai, Berkat beliau berbagai kesulitan menjadi lenyap, Berbagai kebutuhan menjadi terpenuhi, Dan dengan sebab pertolongan beliau pula segala harapan tercapai, Begitu pula akhir hidup yang baik didapatkan, Berbagai gundah gulana akan dimintakan pertolongan dan jalan keluar dengan perantara wajahnya yang mulia, Semoga keselamatan juga tercurah kepada keluarganya, dan semua sahabatnya sebanyak orang yang Engkau ketahui jumlahnya.”

    Syaikh berkata:

    http://muslim.or.id/aqidah/shalawat-nariyah.html

    http://abuzubair.wordpress.com/2007/09/24/576/

    –> Maaf .. Rupanya anda tak membaca artikel. Telah dijelaskan bahwa tidak ada kesyirikan dalam shalawat Nariyyah ini. Jika anda bersikeras juga, coba tunjukkan di manakah letak syiriknya?

    Kemudian sebuah catatan mengenai muslim.or.id. Komentar-komentar kami dalam hal maulid di sana saya cari-cari tak ada. Entahlah. Beberapa komentar kami di halaman lain duuluuuuu .. kena sensor. Tetapi jika komentarnya mendukung .. bagus, terima kasih pencerahannya, dll .. diloloskan. Maka saya jadi males ke sana. Tak ada diskusi sehat di sana.

    • bknkah yg bisa melenyapkan segala kesedihan dan memenuhi segala kebutuhan itu Allah???? bknkah Allah telah menyatakan bhwa nbi tidak bs memberi hidayah??? dan hidayah adalah sesuatu yg paling menjadi kebutuhan hidupkan. iyakan mas utut

      –> saya kira telah dijelaskan di bagian lain di komentar ini juga. Silakan dibaca dulu baru komentar.

    • Untuk Saudara Uut dan yang lainnya,

      Sebenarnya sebagai jawaban membaca sholawat Nariyah adalah bukan perbuatan syirik, sudah ada jawabannya pada artikel di atas, namun demikian saya akan mencoba menjawab dan melengkapinya.

      Mereka (penolak) sholawat nariyah memandang bahwa bacaan itu syirik hanya disebabkan anggapan mereka ( seperti yang terdapat pada isi sholawat itu ) bahwa pengurai ikatan2, pelenyap kesulitan2, pemenuh setiap kebutuhan, dll adalah Nabi Muhammad SAW padahal seharusnyalah Alloh yang maha kuasa.
      Oleh karena itu mereka menganggap sholawat nariyah adalah bacaan syirik, apakah hal itu benar ?

      Jawab saya, Disini sangat terlihat ketidaktelitian mereka dalam menganalisa sebuah kalimat pada sholawat tersebut, mari kita lihat :

      1. الذي تنحل به العقد ( Yang DENGAN SEBAB BELIAU menjadi lepas/terurai segala ikatan )

      2. وتنفرج به الكرب ( Dan DENGAN SEBAB BELIAU berbagai kesulitan menjadi lenyap )

      3. وتقضى به الحوائج ( Dan DENGAN SEBAB BELIAU berbagai kebutuhan menjadi terpenuhi ).

      dll.

      Pada kalimat 1, 2 dan 3 …dst jelas terdapat kata/ huruf ba ( به – bihi ) yaitu ba sababiyah ( yakni ba yang bermakna “sebab” atau “dengan sebab” atau lebih mudahnya bermakna ” dengan sebab perantara “.

      Jadi makna kalimat menjadi :

      1. Yang DENGAN SEBAB PERANTARAAN BELIAU menjadi lepas segala ikatan.
      2. Dan DENGAN SEBAB PERANTARAAN BELIAU berbagai kesulitan menjadi lenyap
      3. Dan DENGAN SEBAB PERANTARAAN BELIAU berbagai kebutuhan menjadi terpenuhi.

      Nah dengan demikian dapat dimengerti bahwa Nabi Muhammad SAW hanya menjadi sebab perantaraan itu semuanya, yang pada hakekatnya Alloh-lah yang memberi itu semuanya.

      Coba kita perhatikan Firman Alloh : ( Sebagai pembanding ) :

      ادْخُلُواْ الْجَنَّةَ بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ ( Masuklah kalian ke dalam surga ‘ DENGAN SEBAB ‘ apa yang kamu kerjakan ). LIHAT HURUF BESAR.

      Apakah amal sholeh yang menjadikan seseorang masuk sorga ? tentu saja tidak, sebab dia (amal sholeh ) hanya sebagai sebab perantara saja sedangkan yang memasukkannya ke sorga pada hekekatnya adalah Alloh SWT.

      Dengan sebab diutusnya Muhammad SAW menjadi lepaslah segala ikatan2 (kegelapan), hilang kesulitan, terpenuhi kebutuhan dll.

      Dengan sebab diutusnya Muhammad SAW menjadikan sebab umatnya diperintahkan bersholawat kepada beliau dan dengan sebab sholawat kepada beliau menjadikan dicukupkan apa saja yang menjadi keinginannya baik dunia maupun akheratnya. ( Lihat Musnad Ahmad dan tirmidzi ).

      Bahasa gampangnya bahwa Muhammad SAW dan sholawat kepadanya adalah “SATU PAKET “. Terimakasih.

    • Hai kalo kalian para wahabi di sini mo cari menang maka nte menang karena nte berargumen hanya menggunakan ego dan nafsu antum aja ga menggunakan Ilmu
      Tapi klo mo saring mo mencari hal berilmu tanpa mengejust langsung kesalahan orang maka itulah baru diskusi…karena islam adalah rahmatan lil alamin…!!!sesama islam aja dah saling ngejelekin…!!!antu yakin antum masuk sorga..???
      ingatlah wahai orang wahabi ilmu nte lum cukup tuk berdiskusi..karena nte terlalu memaksakan kehendak…jangan mengislamkan orang yang sudah islam dan yakin dengan gurunya…biarlah gurunya bertanggung jawab dengan muridnya…!!!

      • Assalamu,alaikum WR WB
        orang awam
        cuma
        numpang shering
        bukankah amal seseorang di tanggung sendiri sendiri
        dn tak seorangpun yang mau menanggung amalan otrang laen/istilah kata NAFSI NAFSI
        kecuali
        dapet syafaat dari baginda nabi muhamad SWA
        trimakasih atas izin shernya

  16. subhanallah, begitu indah perbedaan ini, tapi jangan lupa untuk mencari kesamaan dari perbedaan itu sendiri, karena kalo hanya cari perbedaannya kasihan yang pada awam soal agama, jadi bingung dibuatnya. Karena sibuk mencari-cari perbedaan akhirnya g ada yang sholawat nantinya, hehehehe…. yang penting marilah kita galakkan sholawat untuk junjungan kita Nabi Besar Muhammmad SAW, terserah mau model yang bagaimana yang penting tidak melanggar syariat, dan tidak menyekutukan Allah SWT, OK guys…. wassalam

  17. Subhanallah, Keutamaan shalawat Nariyah luar biasa. Jika dibaca sebanyak 4.444 kali dalam perkumpulan jamaah yang banyak bisa menolak bencana dan menunaikan hajat yang besar.

    Ana punya usul, bangsa kita sekarang ini sedang dilanda bergai musibah dan masalah yang kayanya ga ada selesainya, Gimana kalo seluruh ulama NU mengumpulkan umat sebanyak-banyaknya dalam mejelis membaca Shalawat Nariyah sebanyak 4.444 kali untuk keselamatan dan kemakmuran bangsa yang kita cintai ini.

    Sepengetahuan ana hal ini belum pernah dilakukan di negeri ini, yang sering dilakukan cuma ISTIGOSAH tidak membaca SHALAWAT NARIYAH sebanyak 4.444 kali. Kalau Ulama NU dan umatnya yakin dengan keutamaan Shalawat Nariyah ini , kenapa kita tidak mencoba untuk melakukannya ? Apakah kita tidak peduli dengan keadaan bangsa kita seperti sekarang ini? Tentu tidak kan ?

    Saya rasa ini jauh lebih baik daripada UNJUK RASA yang kebanyakannya akan berakhir rusuh, Gak ada manfaatnya.

    Wassalam, semoga bisa jadi pertimbangan.

    –> mas/mbak … jangan menyimpulkan sesuatu jika belum mengetahui secara penuh. Shalawat Nariyah ini banyak yang mengamalkan, termasuk yang 4.444x dalam satu majelis. Mungkin anda saja yang belum pernah menjumpai. Di kampung saya ada .. demikian juga kampung tetangga. Demikian juga tempat-tempat lain.

    • ya emang benar ana belum pernah menjumpai majelis yang khusus membaca shalawat nariyah 4.444 kali. tapi yang ana maksud bagaimana pembacaan shalawat nariyah 4.444 kali dilaksanakan secara nasional dengan jamaah ribuan orang untuk keselamatan dan kemakmuran bangsa kita ini.

      ana sangat prihatin dengan keadaan bangsa ini, dikit-dikit ricuh, bentrokan, sampai-sampai para anggota dewan sendiri ikut-ikutan ricuh. berbagai bencana dan musibah masih saja melanda negeri ini.

      jadi ana rasa ga salahnya kan kita mencoba keutamaan shalawat nariyah ini untuk kesalamatan, kedamaian, dan kemakmuran bangsa yang kita cintai ini.

      maaf, jika kurang berkenan. terimakasih.

    • mana hasilnya klo keutamaan dr solawat bid;ah antum itu bs berfaedah mcm2 ??

      –> ini shalawat nariyyah, bukan shalawat bid’ah.

      Muka-mu itu juga bid’ah (tidak ada di zaman Rasul saw), apa manfaat yang kamu lakukan??

      • Bapak/Ibu Ahlusunnah…. anda nggak sopan dan nggak etis,… kalau anda nggak sependapat ya jangan lakukan..
        Untuk admin anda juga jangan terpancing kasar,…. sebagai admin/tuan rumah anda perlu bijak…

      • yups, benar banget yang dikatakan babah cong, ada adab beretika yang harus dijaga, jika kita mengaku sebagai seorang muslim , wajib menghormati muslim yang lainnya, mungkin mas admin sedang ada kalut, jadi emosinya lepas, n mas ahlussunnah saya rasa beliau pasti tahu, kalo menghormati muslim juga ‘sunnah nabi’, jadi bukankah anda mengaku ‘ahlisunnah’?

        peace to all, tidak ada niat ingin menyinggung siapapun

        –> bener mas .. makanya datang-datang jangan langsung mengumpat saudaranya. Niat saya hanya bikin refleksi ala cermin saja. Ketika umpatan itu membalik … sakitkan.

  18. jawaban yang tdk ilmiah !!!
    bawakan dalil klo mw mwnyatakan swtu ibadah !!!
    “barang syp yg membuat tata cara baru dalam agama maka ia telah menetapkan syariat batunjukkan contoh klo para sahabat pernah melakukan salawat bid’ah mcam ini !?
    beragama jgn ngikutin akal ma hawa nafsu bos !!!

    –> yang mana yang tidak ilmiah mas?

    Kita diciptakan itu untuk ibadah kepada-Nya. Maka setiap mikrodetik tindakan kita akan bernilai ibadah. Melaksanakan yang wajib, sunnah, melakukan sesuatu yang mubah, meninggalkan yang makruh, apalagi yang haram, itu semua bernilai ibadah.

    Anda shalat pakai celana panjang .. ibadah kan. Berbuka puasa dengan minum kopi panas, ibadah juga. Anda menulis/membaca sejarah Nabi saw, membuat syair pujian untuk beliau saw. Bahkan membuat syair cinta untuk istri (dengan niat ibadah karena akan melanggengkan keluarga yang sakinah idaman).

    Dengan penafsiran sempit anda itu, maka contoh ibadah anda di atas itupun sesat semua.

    • bg yg jawab ahlussunah….. yg dimaksudkan bidáh itu dlm ibadah mahdhoh. ibdh yg sdh disyariatka tata caranya,bacaanya dan bhkan berapa kalinya. bkn dlm ibdh ghairu mahdhoh. patokannya untk ibd mahdoh :JANGAN MELAKUKAN APAPUN KECUALI YG DIPERINTAHKAN. dan utk ghairu mahdhoh : LAKUKAN APAPUN SELAMA TDK ADA LARANGAN. bgt bung.

      –> 100 .. shalawat ini tak ada larangan kan. Kl ada, buktikan larangannya di mana.

  19. hidup ini pilihan, yang mengatakan solwat nariyah bid’ah jagan diamalkan, yang mengatakan solawat nariyah termasuk amalan ibadah silahkan amalkan saja, bidah atau tidaknya itu urusan Allah SWT, biarkanlah allah nanti yang menvonisnya diahirat.yang penting jangan berdebat masalah klasik ini, coba anda semua renungkan kondisi ummat Islam sekarang ini kalo kalian memang peduli dengan Islam coba anda pikirkan bagaimana agar ummat Islam keluar dari kemiskinan kebodohan dan ketidak adilan ini. Gitu aja kok repot.

  20. Salawat Nariyah bukan saja bid’ah, tapi syirik,,Allah tidak akan mengampuni dosa Syirik, kita ambil amannya saja, kalaupun itu sunnah kita tinggalkan tdk apa-2,tapi jelas syirik ,lebih baik tinggalkan,kalau kita Syirik Allah akan hapus amal kita semua, hanya orang sufi yang mengamalkan salawat-2 bid’ah, ingat penyebar kesyirikan dimuka bumi ada 4 .1-dukun,2.tradisi,3.sufi,4-aklik buta.

    –> syiriknya yang mana? Kelihatannya kepekaan anda terhadap bahasa sangat kurang. Karena anda tak paham ..terus mensyirik-syirikkan orang. Jangan begitu ahh …

    • hati hati dalam berkata, semua kebenaran hanya dari ALLAH SWT kang
      dalam ibadah gunakan hati jangan nafsu yang arahnya hanya saling menyalahkan,saling pamer kebenaran.
      ALLAH hanya melihat amal dari niatnya.
      bukan saling tunjuk ini LOH yang benar ini yang salah, yang penting semua demi mencari ridho ALLAH,
      kita tidak berhak mensyirikkan seseorang???seseorang dikatakan syirik jika menduakan ALLAH menyekutukan ALLAH.
      dan juga yang buat sholawat bukan orang awam kang mereka ahli Qur’an,hadist,dan ilmu agama jadi kita yang sebenarnya harus belajar lebih dalam lagi tentang agama.
      jika agama kita dalam pasti gak gampang menyalahkan apalgi mensyirikkan.
      semoga ALLAH meridhoi kita semua.amin

  21. ADA APA DENGAN SHALAWAT NARIYYAH

    Shalawat nariyah telah dikenal oleh banyak orang. Mereka beranggapan, barangsiapa membacanya sebanyak 4444 kali dengan niat agar kesusahan dihilangkan, atau hajat dikabulkan, niscaya akan ter-penuhi.
    Ini adalah anggapan batil yang tidak berdasar sama sekali. Apalagi jika kita mengetahui lafazh bacaannya, serta kandungan syirik yang ada di dalamnya. Secara lengkap, lafazh shalawat nariyah itu adalah sebagai berikut,
    “Ya Allah, limpahkanlah keberkahan dengan keberkahan yang sempurna, dan limpahkanlah keselamatan dengan keselamatan yang sempurna untuk penghulu kami Muhammad, yang dengan beliau terurai segala ikatan, hilang segala kesedihan, dipenuhi segala kebutuhan, dicapai segala keinginan dan kesudahan yang baik, serta diminta hujan dengan wajahnya yang mulia, dan semoga pula dilimpahkan untuk segenap keluarga, dan sahabat-nya sebanyak hitungan setiap yang Engkau ketahui.”
    Aqidah tauhid yang kepadanya Al-Quranul Karim menyeru, dan yang dengannya Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Salam mengajarkan kita, menegaskan kepada setiap muslim agar meyakini bahwa hanya Allah semata yang kuasa menguraikan segala ikatan. Yang menghilangkan segala kesedihan. Yang memenuhi segala kebutuhan dan memberi apa yang diminta oleh manusia ketika ia berdo’a.

    Setiap muslim tidak boleh berdo’a dan memohon kepada selain Allah untuk menghilangkan kesedihan atau menyembuhkan penyakit-nya, bahkan meski yang dimintanya adalah seorang malaikat yang diutus atau nabi yang dekat (kepada Allah).

    Al-Qur’an mengingkari berdo’a kepada selain Allah, baik kepada para rasul atau wali. Allah berfirman,
    “Katakanlah, ‘Panggillah mereka yang kamu anggap (tuhan) selain Allah, maka mereka tidak akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya daripadamu dan tidak pula memindahkannya. Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmatNya dan takut akan siksaNya; sesungguhnya siksa Tuhanmu adalah sesuatu yang (harus) ditakuti.” (Al-lsra’: 56-57)Para ahli tafsir mengatakan, ayat di atas turun sehubungan dengan sekelompok orang yang berdo’a dan meminta kepada Isa Al-Masih, malaikat dan hamba-hamba Allah yang shalih dan jenis makhluk jin.

    Bagaimana mungkin Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Salam akan rela, jika dikatakan bahwa beliau kuasa menguraikan segala ikatan dan menghilangkan segala kesedihan. Padahal Al-Qur’an menyeru kepada beliau untuk memaklumkan,“Katakanlah, ‘Aku tidak kuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, niscaya aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.” (Al-A’raaf: 188)

    Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wassalam bersabda:

    “Seorang laki-laki datang kepada Rasululllah Shallallaahu ‘alaihi wa Salam lalu ia berkata kepada beliau, ‘Atas kehendak Allah dan kehendakmu.” Maka Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Salam bersabda, ‘Apakah engkau menjadikan aku sebagai sekutu (tandingan) bagi Allah? Katakanlah, “Hanya atas kehendak Allah semata.” (HR. Nasaa’i, dengan sanad shahih)Di samping itu, di akhir lafazh shalawat nariyah tersebut, terdapat pembatasan dalam masalah ilmu-ilmu Allah. Ini adalah suatu kesalahan besar.

    Seandainya kita membuang kata “Bihi” (dengan Muhammad), lalu kita ganti dengan kata “BiHaa” (dengan shalawat untuk Nabi), niscaya makna lafazh shalawat itu akan menjadi benar. Sehingga bacaannya akan menjadi seperti berikut ini:
    “Ya Allah, limpahkanlah keberkahan dengan keberkahan yang sempurna, dan limpahkanlah keselamatan dengan keselamatan yang sempurna untuk Muhammad, yang dengan shalawat itu diuraikan segala ikatan …”Hal itu dibenarkan, karena shalawat untuk Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Salam adalah ibadah, sehingga kita boleh ber-tawassul dengannya, agar dihilangkan segala kesedihan dan kesusahan.

    Kenapa kita membaca shalawat-shalawat bid’ah yang meru-pakan perkataan manusia, kemudian kita meninggalkan shalawat lbrahimiyah yang merupakan ajaran AI-Ma’sum ?

    sumber: http://abuzubair.wordpress.com/2007/09/24/576/


    –> Bukankah dengan diutusnya baginda Nabi saw maka umat ini dikaruniai keimanan, keislaman. Inilah seindah-indahnya karunia. Inilah kenikmatan yang paling utama. Maka dengan baginda Nabi saw yang membawa cahaya terang benderang keislaman ini maka,

    …… terurai-lah segala ikatan, hilang segala kesedihan, dipenuhi segala kebutuhan, dicapai segala keinginan dan kesudahan yang baik, ……..

    Dari manakah cahaya islam yang terang benderang (yang sanggup menghilangkan kesedihan, dll) itu? Allah swt yang Maha Pengasih dan Penyayang. Siapakah yang membawakannya? Itulah baginda Rasulullah saw. Apakah itu berarti menganggap baginda Nabi saw sebagai tuhan (syirik)? TIDAK, Rasulullah saw membawa cahaya islam karena beliau saw adalah utusan-Nya.

    Mengatakan para pengamal shalawat Nariyah telah meninggalkan shalawat Ibrahimiyah, itu adalah omongan kosong tanpa bukti. Ingat lah yaumil akhir, yang mestinya anda mengimani. Ingatlah .. banyak orang (umat) yang akan antri menuntut pengadilan atas fitnah anda ini.

    Andapun (atau penulis yg artikelnya anda copy) rupanya tak tahu kalau shalawat itu banyak macamnya. Para sahabat pun ada mengarang shalawat, demikian pula para salihin dan/atau para salafus salih. Ketika para ulama sejak dari era sahabat banyak mengarang shalawat sebagai ungkapan cinta kepada baginda Rasul saw, kini di akhir zaman tiba-tiba datang sekelompok kaum yang menghina-nya. Benarlah ramalan junjungan kita Nabi Muhammad saw bahwa,

    ”Nanti akan muncul diantara kamu kaum yang menghina shalat kamu dibandingkan dengan shalat mereka, dan puasa kamu dibandingkan dengan puasa mereka, amal perbuatan kamu dibandingkan dengan amal perbuatan mereka, mereka itu membaca Al-Quran tetapi bacaan mereka tidak akan melewati kerongkongan mereka, dan mereka akan keluar dari agama sebagaimana anak panah keluar dari busurnya”. [Bukhari]

    Lihat #15 juga #19. Komentar anda sama persis. Copy paste.

    Maaf kl tak berkenan. Wallahu a’lam.

  22. Maaf saya hanya hamba yang dha’f, shalawat ini termasuk bid’ah bahkan dikategorikan syirik menurut beberapa ulama.
    Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam, lalu mengatakan, “Berdasarkan kehendak Allah dan kehendakmu”. Maka beliau bersabda:
    “Apakah engkau hendak menjadikan bagi Allah sekutu? Ucapkanlah: Berdasarkan kehendak Allah semata.” (HR. An-Nasai dengan sanad yang hasan).

    • ulama yg mana mas Wawan?
      ulama Wahabi Salafi yg memang dari awal sudah berseberangan dengan kami Ahlu Sunnah?

      MALAS baca shalawat aja kok nyalah2in orang baca shalawat..

      Sok sokan bilang shalawat ini salah, shalawat itu salah, emangnya berapa kali kalian sudah baca shalawat yg BENAR menurut kalian? berapa kali?

      jarang dan ga pernah baca shalawat aja kok nyalah2in orang yg baca shalawat.. lucu kalian para wahabi salafy ini..

  23. Assalamu’alaikum Wr. Wb. Kepada para saudaraku yang anti shalawat nariyah yang konon anti Bid’ah (karena menurut saudara-saudara ku ini Bid’ah itu pasti sesat), berhentilah memvonis. Sadarlah antum semua ngaji kitab2 hadits, baca musyhaf, la…itu kan hasil Bid’ah. Kalau gak ada Bid’ah sampean gak bakal dapat ilmu untuk mengenali mana hadits shohih dan tdk shohih. Nih…coba renungkan, kalau sampean semua percaya, bahwa dalam pelaksanaan ibadah mahdhoh, misalnya shalat, haji dll. lalu sampean mempelajari di dalamnya ada yang disebut syarat, rukun, wajib dll, itu juga bukan dari Rasulullah.Coba sampean cari (barangkali sy memang yang belum menemukan) hadits yang secara tekstual berbunyi “qola Rasulullah Saw, furudhul wudu…atau arkanu sl-shalat…” dlll. Saudaraku, Insya Allah para pencinta dan penggemar Shalawat Nariyah tidak sebodoh seperti yang sampean duga menuhankan Nabi. Tetapi kita “memuji” Rasulullah itu karena juga mengikuti perintah Allah. Kalau sampean semua betul2 takut kemusyrikan dngan pengertian yang ada pada fikiran sampean, coba sampean semua harus konsekuen jangan minta tolong kepada manusia, jangan datang ke dokter bila sakit, jangan minta do’a kepada siapapun. Sekian trimaksih dan ‘Afwan. Allahumma Shalli ‘ala sayidina Muhammad waalihi wasahbihi wassalam.

    • Bid’ah itu pasti sesat >>>itu kata RASULULLAH SHALALLAHU ALAI WA SALLAM …..bukan kata saudara-saudaramu itu LHOOOOOO,,,,,,PISS… :)

      –> kl anda beribadah.. muka loe itu juga sesat.. tak ada di zaman nabi. ,PISS yaach… :)

  24. saya nggak ngerti kenapa Pesawat Terbang nggak dibilang bid’ah ya ?!?!? …. padahal dalam ibadah haji itu nggak bisa lepas … bukankah Kanjeng Nabi Muhammad tidak mencontohkan naik Pesawat Terbang …. jadi harusnya bid’ah dong ?!?!?!? …..

    saya sendiri termasuk pengamal Sholawat ini … dan saya merasakan manfaatnya.

    semoga tidak mengecilkan semangat saudara2ku untuk mengamalkan sholawat ini.
    untuk kedudukan : amalkan ayat kursy
    untuk pageran badan : amalkan sholawat ini

    nuwun

    • KLASIFIKASI BID’AH

      OLEH para pendukungnya, bid’ah (inovasi terlarang) diklasifikasikan menjadi beberapa bagian. Mereka memberi argumen dengan merujuk kepada pendapat sebagian ulama yang mengklasifikasikan bid’ah sebagaimana pembagian pada hukum-hukum syari’at yaitu menjadi lima bagian, sehingga bid’ah tidak dianggap sebagai sesuatu yang tercela secara multak. Hukum bid’ah pun menjadi ada yang wajib, mandub (dianjurkan bahkan terpuji), mubah (boleh), makruh, dan haram. Singkatnya, bid’ah mereka klasifikasikan menjadi dua: bid’ah dhlalah (inovasi terlarang) dan bid’ah hasanah (inovasi kebaikan).

      Dalam kaidah hukum Islam yang saya pahami, pengklasifikasian bid’ah semacam itu merupakan suatu perkara yang justru diada-adakan, tidak mempunyai sandaran syar’i dan dengan sendirinya tertolak. Karena, hakekat bid’ah adalah perkara yang tidak didukung oleh dalil syar’i, baik dari nas maupun kaidah-kaidah syar’i lainnya. Sebab kalau ada dalil syar’i yang menunjukkan hukum bid’ah terbagi menjadi ada yang wajib, mandub, atau mubah niscaya tidak akan ada yang namanya bid’ah, dan niscaya amalan bid’ah akan masuk dalam perbuatan-perbuatan yang diperintahkan atau yang dibolehkan memilihnya.

      Jadi, menggabungkan anggapan adanya perkara-perkara bid’ah dengan adanya dalil-dalil yang mengklasifikasikan hukum bid’ah menjadi wajib, mandub, atau mubah adalah menggabungkan dua hal yang sama sekali kontradiktif. Dengan bahasa yang lain, tidak mungkin perintah dan larangan hadir dalam satu kesempatan; mana mungkin halal dan haram dihukumkan kepada sesuatu dalam satu situasi dan kondisi?

      Lalau, bagaimana dengan argument yang diketengahkan oleh para pendukung bid’ah tersebut, yang merujuk pendapat sejumlah tokoh dan pakar yang mengklasifikasikan bid’ah menjadi bid’ah dhlalah (inovasi terlarang/menjerumuskan) dan bid’ah hasanah (inovasi kebaikan)? Secara singkat dan sederhana saya menjawab: AlhamdulilLah. Kenapa ‘alhamdulilLah? Karena pengklasifikasian bid’ah tersebut datang dari sejumlah tokoh dan pakar, bukan berasal AlLah dan Rasulullah saw. Artinya, di sinilah titik pangkal munculnya perselisihan yang terjadi selama ini dan tentunya dapat kita lacak bersama sumber muasalnya.

      Salah Pasang Dalil

      Riwayat Khalifah Umar yang menyatukan kelompok-kelompok dalam shalat qiyamul Ramadhan menjadi satu jamaah dengan satu imam memang rancak banar dijadikan sebagai dasar pengklasifikasian atau pengkategorian bid’ah oleh mereka. Namun sangat disayangkan, pengambilan riwayat tersebut sebagai dalil sering terkesan asal comot tanpa dilakukan pengkajian lebih (men)dalam. Padahal, aktivitas berjamaah dalam shalat qiyamul Ramadhan bukanlah bid’ah.

      Mengenai hal ini coba kita observasi hadits Abu Dzar yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, Abu Daud, An-Nasa’i, dan Ibnu Majah, kemudian disahkan pula oleh At-Tirmidzi. Dalam hadits tersebut disebutkan: “faqaama binaa hattaa dzahaba tsulutsul-laili.” (maka RasululLah mengimami kami hingga sepertiga malam).

      Hadits tersebut menerangkan bahwa RasululLah shalat berjamaah dengan para sahabat, dan beliau bertindak sebagai imam. Shalat tersebut selesai pada sepertiga malam atau menurut perhitungan waktu sekarang kira-kira pukul sembilan malam. Shalat yang dilakukan beliau itu ialah yang dinamakan shalat qiyamul Ramadhan atau yang kita beri nama sekarang dengan shalat tarawih.

      Pada malam yang lain RasululLah shalat berjamaah lagi, shalat kali ini: “hatta dzahaba syatrul-laili.” (hingga tengah malam). Kemudian pada malam yang lainnya lagi Rasulullah mencontohkan hingga hampir waktu sahur. Hadits Abu Dzar tersebut menjelaskan bahwa RasululLah melakukan shalat tarawih dengan berjamaah. Perbuatan yang telah dilakukan oleh RasululLah tidak mungkin dan tidak bisa disebut bid’ah.

      Perihal perbuatan Khalifah Umar yang menyatukan kelompok-kelompok dalam shalat qiyamul Ramadhan menjadi satu jamaah dengan satu imam, dia (Umar) memandang dan mengatakan hal tersebut sebagai “lakaana amtsala” (keadaan yang lebih utama). Umar menyatakan demikian karena berjamaah dengan satu imam itu pernah berlaku pada zaman RasululLah. Jadi, yang dilakukan Umar ialah mengembalikan kepada contoh yang pernah dilakukan RasululLah, yang tentu saja sangat afdhal dan lebih utama.

      Coba kita cermati kembali apa maksud dari perkataan Umar tersebut. Umar mengatakan bahwa perbuatannya menyatukan kelompok-kelompok dalam shalat qiyamul Ramadhan menjadi satu jamaah dengan satu imam dengan “ni’matil-bid-‘atu hadzihi” (sebaik-baiknya bid’ah adalah ini), tentu bukan bid’ah dalam arti bid’ah dhalalah (inovasi terlarang). Karena “sebaik-baiknya” tidak mungkin disifatkan kepada sesuatu yang tidak baik. Para pendukung bid’ah boleh mengatakan: “yang terbaik di antara koruptor”, tetapi tidak mungkin mengatakan: “yang ter-sunnah di antara yang bid’ah” atau “yang terhalal di antara yang haram”.

      Oleh karena itu, terhadap ucapan Umar itu tentulah mesti digunakan arti yang lain, yang memang salah satu di antara makna ucapan itu ialah “ni’matil-bid-‘atu hadzihi” (sebaik-baiknya sesuatu yang baik adalah ini). Hal itu sejalan dengan ucapan sebelumnya, yakni “lakaana amtsala” (keadaan yang lebih utama), sebab dia telah mengembalikan suatu ibadah kepada contoh utama dari RasululLah.

      Salah satu “arti yang lain” dari ucapan Umar tersebut adalah, tentang banyaknya masyarakat yang turut serta dalam aktivitas shalat berjama’ah pada malam-malam tersebut, bukan pada bentuk dan cara berjamaahnya. Sebab, sebagaimana telah disebutkan dalam sejarah, bahwa masyarakat Islam pada masa RasululLah “hanya” terdiri dari beberapa puluh atau ratus orang. Dan pada masa kepemimpinan Umar, Islam telah berkembang sedemikian pesat dengan jumlah pengikut cukup spektakuler. Nah, banyaknya jumlah orang yang ikut shalat qiyamul Ramadhan itulah (jika dibandingkan dengan jumlah pada masa RasululLah) yang dimaksudkan Umar dengan “ni’matil-bid-‘atu hadzihi” (sebaik-baiknya sesuatu yang baik adalah ini).

      Sikap sangat disayangkan sering juga dilakukan oleh para pendukung bid’ah ketika mengambil dalil. Mereka juga sering mengutip sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim berikut sebagai dasar pengaklasifikasian bid’ah.

      “Barangsiapa merintis suatu amalan yang baik (sunnatan hasanah) maka ia akan memperoleh pahala dari amalan dia sendiri dan dari orang-orang yang (ikut) mengamalkannya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka; dan barang siapa yang merintis suatu amalan yang jelek (sunnatan sayyiatan) maka ia akan menanggung dosa dirinya sendiri dan dosa orang-orang yang (ikut) mengamalkannya tanpa dikurangi sedikitpun dosa-dosa mereka.” (HR Muslim).

      Dalam penilaian saya, pengambilan hadits tersebut sebagai dasar untuk membenarkan adanya pengklasifikasian bid’ah sungguh tidak tepat. Ibarat kata pepatah, lain gatal lain yang digaruk.

      Saya juga sering terkejut ketika para pecandu bid’ah menafsirkan kata “sunnatan hasanah” dan “sunnatan sayyiatan” dalam hadits riwayat Muslim di atas dengan makna inovasi (bid’ah) yang baik dan inovasi (bid’ah) yang buruk dalam lingkup ibadah murni. Bagaimana mungkin kata-kata sunnah bisa ditafsirkan dengan bid’ah??? Padahal, dari sekian kitab tafsir dan terjemah yang saya temukan, arti kata “sunnatan hasanatan” dan “sunnatan sayyiatan” dalam hadits tersebut adalah “amalan/kebiasaan yang baik” dan “amalan/kebiasan yang jelek”.

      Sumber-sumber kaidah hukum Islam yang saya temukan memberikan pemahaman atas sabda RasululLah “man sanna sunnatan hasanatan” dalam hadits tersebut bukanlah dengan makna “merintis amalan” secara mutlak, karena kalau tidak begitu akan menimbulkan pertentangan di antara dalil-dalil yang pasti penunjukan hukumnya. Maksud perkataan tersebut tidak lain adalah mengamalkan apa yang sudah ada dasarnya dari sunnah Nabi saw. Karena asbabul wurud (latar belakang) lahirnya hadits tersebut berkenaan dengan masalah shadaqah yang telah disyari’atkan, berdasarkan hadits shahih dari Jarir bin Abdullah, ia berkata:

      “Kami pernah bersama Nabi SAW di suatu siang. Tiba-tiba datanglah satu kaum dalam keadaan tidak mengenakan alas kaki dan pakaian sambil berselimut dan menyandang pedang. Kebanyakan mereka adalah Bani Mudhar; bahkan semuanya dari Bani Mudhar. Berubahlan raut muka Rasulullah manakala melihat kefakiran mereka. Lalu beliau masuk ke rumah, (tak berapa lama) kemudian keluar (lagi), lalu memerintahkan Bilal untuk berazan dan beriqamah, lalu shalat, kemudian berkhutbah. Dalam khutbahnya beliau berkata:

      “Wahai manusia, bertakwalah kalian kepada Tuhan kalian yang telah menciptakan kalian dari satu jiwa (QS. An-Nini-sa:1). Dan ayat dalam surat Al-Hasyr: “Bertakwalah kalian kepada Allah dan hendaklah setiap diri memeperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (QS. Al-Hasyr:18)”.

      (Lalu Rasulullah berkata): “(Semoga ada) seorang yang mau bershadaqah dengan dinarnya, dirhamnya, bajunya, dengan setakar gandumnya, kurmanya,… – sampai mengatakan -: meski dengan separuh buah kurma.”

      Lalu ia (Jarir) berkata: Maka datang kepada beliau seorang dari kaum Anshar dengan membawa sebuah karung yang (padat berisi). Hampir-hampir tangannya tidak sanggup mengangkat karung tersebut; bahkan benar-benar tidak sanggup.

      Ia (Jarir) berkata: Kemudian orang-orang pun mengikuti tindakan orang tersebut sampai aku melihat ada dua tumpukan makanan dan pakaian. Aku melihat wajah Rasulullah bersinar keemasan. Lalu Rasulullah berkata: “Barangsiapa merintis suatu amalan yang baik maka ia akan memperoleh pahala dari amalan dia sendiri dan dari orang-orang yang (ikut) mengamalkannya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka; dan barang siapa yang merintis suatu sunnah (amalan) yang jelek maka ia akan menanggung dosa dirinya sendiri dan dosa orang-orang yang (ikut) mengamalkannya tanpa dikurangi sedikitpun dosa-dosa mereka.” (HR Muslim, hadits No.1017).

      Perkataan RasululLah: “Barangsiapa merintis suatu amalan yang baik” tersebut ditunjukkan kepada orang yang telah melakukan tindakan yang diminta oleh Rasulullah dengan sekuat kemampuannya hingga mau bersedekah sebanyak satu karung. Shadaqah orang tersebut menyebabkan terbukanya pintu shadaqah dari yang lain dengan jumlah yang begitu banyak. RasululLah merasa senang, lalu mengatakan: “Barangsiapa merintis suatu amalan yang baik dalam Islam.” Jadi, kata ‘amalan’ yang ada dalam hadits di atas adalah amalan seperti apa yang dilakukan oleh salah seorang sahabat tersebut yaitu amalan yang memang sebelumnya telah ditetapkan hukumnya adalah sunnah, yaitu shadaqah.

      Kedua riwayat yang sering dicomot sebagai justifikasi pengkalisfikasin bid’ah oleh para bid’ahmania tersebut menjadi sangat berharga untuk dilakukan observasi ulang secara lebih akurat dan mendalam. Sebab, dalam observasi saya, adanya proporsi pengklasifikasian bid’ah semacam inilah yang menjadi salah satu biang kerok bertumbuh dan berkecambahnya aktivitas-aktivitas keagamaan tanpa dasar – khususnya dalam ibadah murni – yang pada konsekuensi logisnya justru menjelma menjadi sindrom bid’ah itu sendiri. Setiap orang akan dengan mudah mengatasnamakan “bid’ah hasanah” pada aktivitas-aktivitas keagamaannya ketika tidak bisa menghadirkan sumber-sumber syar’i yang mendasarinya.

      Karena itulah, para ulama pembela sunnah sudah jauh-jauh hari dengan tegas mengultimatum: “Bahwa pelaku bid’ah itu lebih berbahaya daripada pelaku maksiat.”

      Hal ini bisa dicerna, karena seorang pelaku bid’ah secara sadar atau tidak, disengaja atau tidak, akan selalu meyakini bahwa segala aktivitas keagamaannya sebagai ibadah, yang konsekuensi logisnya akan jauh dari ranah introspeksi. Berbeda dengan orang yang melakukan maksiat, dia sengaja dan sadar bahwa perbuatannya menyalahi hukum syari’at sehingga besar kemungkinannya untuk merengkuh pintu taubat.

      Ijtihad dalam Bid’ah

      Saya juga sering mendengar bahwa memberikan ruang argumen terhadap pengaklasifikasian bid’ah tersebut adalah sebagai upaya pendidedikasian terhadap ranah ijtihad. Saya sangat tidak sependapat dengan tawaran ini, karena dalam kaidah pemahaman dan sudut pandang yang saya miliki, syari’at hukum Islam tidak memungkinkan memberi tempat untuk lahirnya istihad dalam bid’ah, karena justru hanya akan menyuburkan wabah bid’ah itu sendiri. Saya mengamini AbdulLah bin Mas’ud berikut, seorang sahabat terkemuka Rasulullah dan imamnya para mufassir, beliau mengatakan: “Membatasi diri hanya pada sunnah lebih baik daripada berijtihad dalam bid’ah.” (Diriwayatkan Ahmad dan Ath-Thabrani).

      Klasifikasi bid’ah yang bisa diterima secara syar’i hanyalah adanya bid’ah hakiki dan bid’ah ‘amali. Bid’ah hakiki yaitu suatu perkara dalam agama yang tidak ada dasarnya sama sekali lalu diada-adakan dan dianggap sebagai ibadah berpahala yang bersumber dari Islam. Misalnya, perayaan Maulid Nabi; peringatan Isra Mi’raj; ritual Nisfu Sa’ban; bertawasul kepada orang yang telah mati; kenduri kematian, (maniga hari, mamitung hari, maampat puluh, mahaul); hilah (fidyah/pembayaran berupa uang, emas atau harta berharga lainnya sebagai tebusan untuk dosa-dosa si mayit);* membaca al-Qur’an di atas kubur yang pahalanya dihadiahkan kepada si mayit; mengumandangkan azan saat mayat dikuburkan, ketika seorang mau pergi haji dan ketika terjadi kebakaran, dan lain-lain, dan lain-lain.

      Sedangkan bid’ah ‘amali yaitu suatu perkara dalam agama yang pada awalnya memang disyari’atkan, namun dalam aktivitas pengamalannya dipraktikkan dengan cara-cara dan ketentutuan-ketentuan serta waktu-waktu tertentu, sedangkan syari’at tidak menetapkan cara-cara, ketentuan-ketentuan dan waktu-waktu tersebut. Misalnya, melafadzkan niat ketika hendak mengerjakan shalat (ushalli), dan lafaz-lafaz niat dalam ibadah lainnya; shalat hajat berjamaah (seperti saat mau berangkat haji atau mau menempati rumah yang baru dibangun); menetapkan do’a qunut hanya pada setiap shalat subuh; mengkhususkan bacaan salah surat al Qur’an hanya pada salah satu waktu shalat; do’a atau zikir bersama (dengan satu komando); mentalqinkan mayit, dan lain-lain, dan lain-lain.

      Formulasi hukum dari kedua aktivitas bid’ah tersebut sama yaitu inovasi terlarang (bid’ah). Dan tiap-tiap inovasi terlarang (bid’ah) adalah menjerumuskan (dhalalah). Sedangkan setiap yang menjerumuskan (tempatnya) adalah neraka. Kullu bid’atin dhalalah, kullu dhalalah fin naar.

      –> Sebenarnya kami telah membahas tentang bid’ah ini di banyak artikel. Dan definisi Imam Syafi’i, imam Nawawi dll, dalam membagi bid’ah menjadi dua ini, berbeda dengan definisi anda. Para ulama tsb mengakomodasi perkataan sayidina Umar ra ttg bid’ah dalam hal shalat tarawih. Ketika anda menolaknya dengan berbagai dalih/penafsiran maksud perkataan sayidina Umar ra tersebut, maka seluruh argumen anda menjadi mentah. Bagaimanapun, kata yang dipakai Umar ra adalah bid’ah. Bukan kata yang lain. Sayidina Umar ra lebih tahu makna bid’ah dari kanjeng Nabi saw, dari pada anda.

      Ok … jika anda menjawab pertanyaan sdr. sonny, maka saya tidak melihat sebagai jawaban sama sekali. Lain gatal lain yg digaruk, istilah anda.

      Kemudian ada satu lagi pembagian yg belum anda bahas dan itu penting. Para pemvonis bid’ah ternyata juga membagi bid’ah menjadi bid’ah dien dan bid’ah duniawi. Mereka membolehkan bid’ah duniawi dan mendlalalahkan (sesat) bid’ah dien. Pembagian ini menyesatkan. Kalau bahasa modernnya … salah teori. Selain itu terlihat tak konsisten (standard ganda). Katanya semuanya sesat … lhaa ini kok malah ada yg boleh. DLL. Lihat ini dan ini.

  25. assalam alaikum…
    kepada saudara2ku semua..berhati-hatilah kalian didalam nemgambil agama kalian.agama adalah petunjuk dan ajaran tuhan,bukan suatu ajaran yang dikarangan oleh manusia(walau nabi sekalipun).lalu bagaimana cara kita mengambil suatu agama tersebut(islam khususnya)?..tentunya melalui nabiNya.lalu bagaimana cara kita mengambil dari nabi? tentu melalui para sahabat beliau.. (abubakar,umar,usman,ali,abu hurairoh,abbas dll) lalu dari sini kita mengambil ajaran wahyu yg suci ini dari para tabi’in(mereka adalah generasi setelah sahabat)dan diteruskan oleh para ulama’ turun temurun dari guru yang satu keguru yang berikutnya,hingga sampailah ajaran yang suci ini kehadapan kita… itulah agama yang suci.ada sebagian orang yg rajin membaca buku2 tentang islam yg ia dpt dari pasar,perpustakaan,meminjam,dan bahkan akhir2 ini lewat internet.lalu dia mencermati dan memahami dengan sungguh2.sehingga dia mendapatkan pemahaman yang dia anggap suatu kebenaran.tidak.!! itu bukan lah agama. hakikatnya yg dia kerjakan hanyalah mencari suatu hal2 perbuatan kebaikan yang terinspirasi dari teks2 quran dan hadis.agama bukanlah pemikiran manusia.itulah yg membedakan antara agama dan aliran kepercayaan.intinya adalah sudahkah kalian menemukan seorah guru yg akan membimbing anda menuju pintu allah.sudahkan anda menemukan seorang ulama’ yg dgn memandang nya hati kita menjadi khusu’ dan dgn mendengarkan ucapan mereka merupakan pengobat hati.bukankah dalam hadts disebutkan bahwa ulama’ merupakan pewaris nabi..maafkan kelancangan saya menyinggung anda wassalamualaikum wr

  26. assalamualaikaum….
    saudaraku seiman dan seakidah mari kita bangun islam ini dengan benar, carilah kebenaran bukan mencari pembenaran….ikuti petunjuk Allah melalui Alqur’an dan Sunah Nabi karena hanya itulah yang akan membuat kita menempuh jalan lurus…..kebenaran sebenarnya sudah ada di hati …namun napsu masih menghalangi kita untuk menerimanya……jika di bacakan kepada kita Alqur.an dan sunah Nabi patuh dan tunduklah kita menerimanya..itulah yang di lakukan orang – orang terdahulu yang lebih alim dari pada kita.
    mohon maaf kalau kurang berkenan….

  27. salam alaikum…

    HOHOHO…diatas saya ada yang berkata :

    Ini (shalawat nariyyah) adalah ibadah ghairu mahdah. (ibadah ghairu mahdah) Apa pun boleh asal tidak melanggar batas larangan.

    tapi sayang sekali PADAHAL KAN shalawat narriyah itu (yang dia katakan ibadah ghairu mahdah) berisi kemungkaran(istilah dia = melanggar batas larangan)

    nahh jadi kecele deh DIE tuh…hihihi

    KEMUNGKARAN ??? ..YAAA SILAHKAN Z LIHAT SENDIRI KETERANGAN DIATAS…SIPP :0

  28. HOHOHO…

    truss ada lagi yang berkata sewaktu dibilang SEMUA BID’AH ITU SESAT (padahal itu perkataan nabi)
    truss panas deh tuh dia gara2 denger KULLU BI’ATIN DHOLALAH TRUSS DIE BILANG :

    Assalamualaikum… Semua Bid’ah itu sesat menurut anda?? itu hal yg amat keliru, Baca Hadist ini :

    “Barang siapa merintis (memulai) dalam agama Islam perkara baru yang baik maka baginya pahala dari perbuatan tersebut juga pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang sedikitpun pahala mereka, dan barang siapa merintis dalam Islam perkara baru yang buruk maka baginya dosa dari perbuatan tersebut juga dosa dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang dosa-dosa mereka sedikitpun” (H.R. Muslim) .

    HAHAHA DIA GA TAHU BAHASA ARABNYA KALI YEEE..
    ITUKAN HADITSNYE BERBUNYI ; “MAN SANNA” BUKANNYA “MAN ‘IBTADA”(YANG GA BISA BAHASA ARAB BELAJAR DULU GIH..^_^)
    DALIL UNTUK AMALAN SUNNAH (YANG ADA CONTOHNYA)DIGUNAKAN UNTUK BI’DAH (YANG GA DA CONTOHNYA)
    GA NYAMBUNG COOOYYY

    TRUSSS KALO UDAH GINI SAPA DONG YANG KELIRU…HIHIHI

  29. SALAM ALAIKUM
    HOHOHO…

    truss ada lagi yang berkata sewaktu dibilang SEMUA BID’AH ITU SESAT (padahal itu perkataan nabi)
    truss panas deh tuh dia gara2 denger KULLU BI’ATIN DHOLALAH TRUSS DIE BILANG :

    Assalamualaikum… Semua Bid’ah itu sesat menurut anda?? itu hal yg amat keliru, Baca Hadist ini :

    “Barang siapa merintis (memulai) dalam agama Islam perkara baru yang baik maka baginya pahala dari perbuatan tersebut juga pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang sedikitpun pahala mereka, dan barang siapa merintis dalam Islam perkara baru yang buruk maka baginya dosa dari perbuatan tersebut juga dosa dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang dosa-dosa mereka sedikitpun” (H.R. Muslim) .

    HAHAHA DIA GA TAHU BAHASA ARABNYA KALI YEEE..
    ITUKAN HADITSNYE BERBUNYI ; “MAN SANNA” BUKANNYA “MAN ‘IBTADA”(YANG GA BISA BAHASA ARAB BELAJAR DULU GIH..^_^)
    DALIL UNTUK AMALAN SUNNAH (YANG ADA CONTOHNYA)DIGUNAKAN UNTUK BI’DAH (YANG GA DA CONTOHNYA)
    GA NYAMBUNG COOOYYY

    TRUSSS KALO UDAH GINI SAPA DONG YANG KELIRU…HIHIHI

  30. HOHOHO ADA LAGI YANG BILANG SEWAKTU DENGER HADITS NABI “KULLU BID’ATIN DHOLALLAH” = SEMUA BID’AH ITU SESAT:

    saya nggak ngerti kenapa Pesawat Terbang nggak dibilang bid’ah ya ?!?!? …. padahal dalam ibadah haji itu nggak bisa lepas … bukankah Kanjeng Nabi Muhammad tidak mencontohkan naik Pesawat Terbang …. jadi harusnya bid’ah dong ?!?!?!? …..

    HEHHE PEDE YA MAS…GINI NIH KALO UDAH NGERASA PALING BENER…PAKE QIYAS YANG BATHIL BIN GA NYAMBUNG..
    PANTES Z ANDA NGGA NGERTI2
    RUPANYE BELOM BELAJAR TENTANG pembagian IBADAH YA…(MAHDOH GHOIRU MAHDOH)BELAJAR GIH MA YG PUNYA BLOG NIE…

    to: YANG PUNYA BLOG…TUH SODARA SEJALAN SITU BLOM NGERTI MA PEMBAGIAN IBADAH MAHDAH AND GHORU MAHDAH….
    JANGAN DIEM Z AND PURA2 TULI KALAU DA YG SALAH DARI ORANG YG SATU ORGANISASI MA SITU (nU cS)..TAPI GILIRAN YG BERBUAT SALAH (MENURUT PERSEPSI SITU) DARI PIHAK LAIN SITU LANGSUNG SEMANGAT NEGUR….

  31. HOHOHO…
    ADA LAGI YANG KAYAKNYA ALERGI DENGER KATA “SYAIKH”
    MAKANYA SEWAKTU ADA SEORANG IKHWAH MENYODORKAN SEBUAH ARTIKEL YANG DITULIS OLEH SEORANG SYAIKH: (Oleh: Asy Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu)

    LANGSUNG DEH DIA BNERKATA DENGAN ENTENGNYA TANPA MELIHAT KEBENARAN APA YANG DISAMPAIKAN, INI NIHJ KATA2 NYE:

    maaf … kami mengambil contoh nabi saw .. dalam hal memperbanyak membaca shalawat, dan kami tahu bahwa Nabiyullah saw memperkenankan berbagai teks shalawat.

    HAYOO SAPA HAYOOO…

    ADA SEBUAH PERKATAAN BAGUS DEH BUAT HADIAH NIE ORANG:
    “JANGANLAH ENGKAU LIHAT SIAPA YANG MENYAMPAIKAN TAPI LIHATLAH APA YANG IDA SAMPAIKAN” OKE COOYYY

    JADI SAPA DONG YANG GA OBNJEKTIF KALO GINI..?

    HIHI

    ALHAMDULILLAH….YAA..ALLAH SAKSIKANLAH SESUNGGUHNYA AKU TELAH MENYAMPAIKAN KEPADA MEREKA RISALAHA-MU.

    • kesimpulan dari diskusi-diskusi ini sebenarnya adalah pemaksaan kehendak dari kaum Wahabi kepada kelompok diluar Wahabi..

      Sebanyak apapun dalil shahih yg kita kemukakan,
      Selogis apapun logika argumen kita,
      dijamin ga pernah akan diterima Wahabi..

      Perhatikanlah,
      Yg mereka majukan adalah pendapat mereka/tafsir saja,
      Mereka ga mau baca argumen kita,
      Mereka juga ga mau menjawab pertanyaan kita..

      Selama kita tidak sefaham,tidak sepenafsiran, tidak sependapat dengan mereka, selama itu pula cap bid’ah,sesat, sirik bahkan kafir halal dibunuh akan menempel di wajah kita..

      • jgn bgt wan…. kata2 you bs dibalikin, dalil seshahih apapun dan selogis apapun ga bkl diterima oleh orang2 nu yg memaksakan sesuatu yg salah menjadi seolah2 benar…. gampangkan balikinnya???? klo blh saya bilang semua berawal masing2 merasa yg benar…. contoh: anda bs mengatakan tahlilan 7 orang yg mati itu blh bhkan sunah menurut anda, tp menurut sy bidáh. mang nabi wktu khatijah meninggal tahlilan jg???? ada ga dasar hadistnya??? ini cnth saja….yg lain buanyak sekali…… maka klo melakukan amalan2 lht hadistnya dlu… ada ga… jgn hanya menurut ulama anda doang bgt……

      • Untuk Saudara Suparman Putra,

        Al-Hafidz Al-Imam As-Suyuti, semoga Alloh merahmati beliau mengatakan :

        ((ولا يجوز أن يقال : كل شيء لم يفعله رسول الله صلى الله عليه و سلم سواء وافق شرعه أم خالفه فهو مردود ، لا ، بل لا بد من التفصيل))

        Artinya : ” Tidak boleh mengatakan bahwa segala sesuatu yang tidak dikerjakan Rosululloh SAW, baik itu yang sesuai dengan syareatnya ataupun yang tidak maka ia tertolak, tidak demikian bahkan hukumnya harus ditafsil atau diperinci.

        Banyak contoh mengenai hal itu baik semenjak masa rosululloh maupun masa sesudahnya.

    • Banyak contoh sholawat antara lain :

      1. Dari Abdulloh bin mas`ud, berkata : Apabila kalian membaca sholawat untuk Rosulalloh SAW maka indahkanlah/baguskanlah sholawat kepadanya ( kemudian beliau mengajarkan bacaan sholawat untuk Nabi ) :

      “”اللهم اجعل صلاتك ورحمتك وبركاتك على سيد المرسلين وإمام المتقين وخاتم النبيين محمد عبدك ورسولك إمام الخير وقائد الخير ورسول الرحمة . اللهم ابعثه مقاما محمودا يغبطه به الأولون والآخرون . اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد . اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد””.

      Al-hafidz Al-Mundziriy menghasankan atsar ini

      2. Dari Salamah berkata : Bahwa Shohabat Ali mengajarkan manusia bersholwat kepada Nabi sbb :

      “”اللهم داحي المدحوات وبارئ المسموكات وجبار القلوب على فطرتها شقيها وسعيدها اجعل شرائف صلواتك ونوامي بركاتك ورأفة تحيتك على محمد عبدك ورسولك الخاتم لما سبق والفاتح لما أغلق والمعين على الحق بالحق والدامغ جيشات الأباطيل كما حمل فاضطلع بأمرك لطاعتك مستوفزا في مرضاتك بغير نكل عن قدم ولا وهن في عزم داعيا لوحيك حافظا لعهدك ماضيا على نفاذ أمرك حتى أورى قبسا لقابس به هديت القلوب بعد خوضان الفتن والإثم بموضحات الأعلام ومنيرات الإسلام ونائرات الأحكام فهو أمينك المأمون وخازن علمك المخزون وشهيدك يوم الدين وبعثتك له نعمة ورسولك بالحق رحمة . اللهم افسح له مفسحا في عدلك وأجزه مضاعفة الخير من فضلك مهنئات غير مكدرات من فوز ثوابك المعلول وجزيل عطائك المجزول . اللهم عل على بناء الناس بناه وأكرم مثواه لديك ونزله وأتمم له نوره وأجزه من أبتعاثك له مقبول الشهادة مرضي المقالة ذا منطق وعدل وكلام فصل وحجة وبرهان عظيم””.

      Diriwayatkan oleh Imam Thobroni dalam kitab Al-Aosath, dengan rijal shoheh ( Mujma alzawaid – Al-Haetsami )

      3. Sholawat dari Hasan Al-Bashri ra. :

      ( اللهم صل على محمد وعلى آله واصحابه واولاده وازواجه وذريته واهل بيته واصهاره وانصاره واشياعه ومحبيه وامته وعلينا معهم اجمعين يا ارحم الراحمين

      4. Sholawat dari Ibnu Abbas :

      اللهم تقبل شفاعة محمد الكبرى ، ورافع درجته العليا ، واته سؤله في الاخرة والاولى كما اتيت ابراهيم وموسى

      Jadi banyak redaksi sholawat yang berbeda2 dimulai dari para Shahabat Rosulloh dan itu terjadi setelah masa beliau.

      Ini menunjukkan boleh berkreasi untuk membuat teks sholawat kepada Nabi Muhammad SAW seperti yang telah dilakukan oleh banyak ulama. Terimakasih

  32. ass,sedulur bagi inyong terasa adem/tentram di hati setelah mengamalkan solawat nariyah..bid’ah atau tidak itu urusan saya ama Gusti Alloh..Gusti Alloh maha tau…apa yg ada di hati masing2 mahluknya..waslmkm

  33. Bismillah…
    Dulu waktu saya kecil sering mendengar sholawat nariyah ini dilantunkan, di mushola kampung saya, diwaktu antara adzan dan iqomah. Saya merasa senang sekali mendengar lagu lantunannya yang terasa mendayu dan sejuk, padahal saya gak tahu maknanya.Yang saya tahu waktu itu, ini adalah sholawat kepada nabi SAW.

    Akhir-akhir ini saya sering melantunkan sholawat ini setiap kali naik motor, alhamdulillah kok ya bikin perjalanan jadi enak, mengubah mood jadi positif, hati menjadi tenteram.

    Setelah bertanya kepada beberapa orang yang lebih mengerti, dan membaca tulisan dalam blog ini, kok saya menjadi semakin cinta dengan sholawat ini ya… Coba saudara sekalian praktekkan deh, daripada naik motor sambil melamun kan…

  34. shalawat nariyyah tidak dicontohkan nabi,sahabat nabi,tabi’in,dan para ulama dan tidak ada dalil dari hadist nabi

    –> shalawat nariyah benar tidak ada dari nabi,sahabat nabi, maka tak ada di dalam hadits .. tapi shalawat nariyyah ini dicontohkan oleh para ulama. Dan telah jelas bahwa umat ini diperkenankan untuk membuat pujian kepada baginda Nabi saw dan men-create teks shalawat sendiri.

  35. aduuuhhh…aduuhh….
    maaf sebelumnya.afwaaannn afwaaan. perdebatan ini dari dulu smp skrg tidak pernah usai,bhkn smp kiamat pun g akan pernah slsai. mslah bid’ah, mslah sholawat, mslah ini itu dll.
    org islam tu satu swdara, tpi y jg bxak aliran+madzhab+ormas. Kq permslah bid’ah ini g slsai2 dari jaman sya blajar agma islam dari SD smp skrg, tidk pernah berhenti…
    mending yuk, Qt sling toleransi. yg suka sholawat ayooo Sholawat bareng. yg tidak setuju, silahkan tidak setuju. tidak ada paksaan di dalamnya. toh Qt sma2 puxa dalil sndiri+imam sndiri.
    klo mw omongin bid’ah, AL QUR’AN yg Qt bca tuh klo g slah, juga bid’ah. tidak pernah dilakukan zaman kanjeng nabi kan…
    yuuuk umat islam semuaxa bangkitkan kejayaan islam dgn keahlian masing.

  36. buat yg anti shalawat Nariyah, silahkan amalkan shalawat yg menurut anda shahih..
    akan jadi LUCU jika anda ga pernah rutin baca shalawat yg Shahih tapi meributkan masalah shalawat..
    itu sama seperti orang yg ga pernah shalat subuh tapi malah mempermasalahkan doa Qunut Subuh..

    kalo menurut anda, pembaca shalawat Nariyah telah sesat, maka tugas anda itu adalah menasehatinya dan mendoakannya.. BUKAN MENCELA..
    kemudian jika orang tersebut tidak mau anda nasehati, ya anda jangan ngotot dong..
    Nabi SAW saja ga pernah memaksakan agama Islam kepada nonmuslim..
    anda kok ngotot memaksakan pemahaman anda kepada orang Islam di luar pemahaman anda..

  37. Wahabi itu malas baca sholawat makanya orang shalawatan mereka pusing..

    mirip kaya orang yg ngga shalat Subuh tapi meributkan keakuratan doa Qunut Subuh..

    mirip kaya penggemar ikan rebus yg mencaci2 betapa tidak enaknya ayam goreng/bebek goreng di depan penggemar makanan goreng2an..

    • kita saudar seiman apapun yang berbeda kita toleransi aja,yang penting lillahi ta’ala kang.jangan karena berbeda syareat dalam beribadah menjadi perpecahan di dalam islam,asalkan tuhannya tetep ALLAH nabinya nabi MUHAMMAD SAW.ok kang

  38. assslmualaikum saudaraku semua seiman yang di cintai ALLAH,
    innamal a’malu bin niat!
    sesuatu yang halal jadi haram bisa terjadi kalau salah niat,amal ibadah yang baik bisa dimurkai ALLAH juga karena salah niat,semua intinya niat.
    jangan mudah mengatakan bid’ah!!!
    kalau kita menyebut sholawat nariyah bid’ah,sekarang kita pakai kaos,baju,sepeda motor,laptop,atau lagi al-Qur’an yang kita baca setiap hari juga Bid’ah kan nabi tidak pernah mengajarkan untuk disusun sedemikian rupa.
    dalam mempelajari ilmu agama kita perdalam dahulu sebelum banyak berfatwa atau menuduh sesuatu menjadi bid’ah dan sebagainya.
    semoga kita semua diridhoi ALLAh SWT dan mendapat syafaat nabi MUHAMMAD SAW.AMIN

  39. assalamu’alaikum,,,

    Afwan saudara2ku,,,
    Umat islam itu satu,,selama masih satu aqidah,,,
    Kalo Tuhan kita Allah Swt,,ya kita sama
    Kalo Nabi kita Nabi Muhammad SAW,,ya kita sama
    Kalo Kitab Suci kita Alqur’an Alkarim,,ya kita sama
    Perbedaan itu rahmat,,saya pribadi senang dengan smua sholawat (nariyah, tunjina, kamaliyah),,,yang jelas ada manfaatnya,,,
    Mbok ya klo ga suka baca sholawat ya monggo,,,
    Saya pernah mendengar seorang berkata mengenai sholawat nariyah,,,memang tidak dari Nabi SAW,,,ada seorang d zaman Nabi,,ia sedang melantunkan sholawat nariyah,,,kemudian Nabi SAW,,,lewat sehingga mendengarnya,,,kemudian Nabi SAW termenung dan memperkenankannya,,,sehingga seorang itu d beri emas oleh Nabi SAW,,, (afwan jika salah),,,yang jelas,,sholawat apaun (nariyah, tunjina, kamaliyah, dll),,,jadikan za sebagai ibadah tambahan,,,semoga Allah Swt,,meridhoi kita semua,,,

    wallahu a’lam bis showab,,,

  40. “Menuntut ilmu adalah wajib atas setiap muslim.” (HR. Ibnu Majah)
    ” ….Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS Al Mujaadilah [58] : 11)
    Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. Az-Zumar [39]: 9).
    „Adakah sama antara orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? (Az-Zumar:9)
    “Barangsiapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR.Muslim)
    “Barangsiapa yang Allah kehendaki padanya kebaikan maka Allah akan pahamkan dia dalam (masalah) dien (agama).” (HR.Bukhari)
    Demikianlah diantaranya mengenai keutamaan ilmu.beramal tanpa ilmu bisa menjadikan amal srg itu sia-sia, demikian juga beribadah tanpa ilmu bisa menjadikan kita sesat. Jangan sampai kita mengira perbuatan yang kita lakukan adalah sesuatu kebaikan akan tetapi ketika diakhirat nanti ternyata Allah memasukkan kita dalam neraka. Ingat, kalau kita berbuat maksiat kita masih bisa bertaubat. Akan tetapi, kalau kita berbuat sesuatu yang seolah-olah datangnya dari agama, dan kita mengamalkannya, sampai matipun kita tahunya apa yang kita lakukan adalah kebenaran.Padahal ketentuan-ketentuan tentang beragama yang benar sudah Allah gariskan.
    ”Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuredhai Islam itu jadi agama bagimu.” (Al-Ma’idah: 3). Ini menandakan bahwa Allah sudah menjadikan islam itu sempurna. Kalau kita menambah2 sesuatu di dalamnya berarti kita menganggap Islam belum sempurna, dan Allah tdk sempurna. Naudzubillah min dzalik.
    Ketika kita hendak pergi dari terminal pulogadung dengan tujuan Bandung, Lalu ternyata kita salah naik jurusan Semarang, akankah kita sampai ke Bandung? Yang ada, akan semakin menjauhkan kita dari tujuan. Wallahu ‘Alam bissowab.

    • Untuk Saudara Rina,

      Tulisan Anda :

      “Menuntut ilmu adalah wajib atas setiap muslim.” dan

      ”Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuredhai Islam itu jadi agama bagimu.” (Al-Ma’idah: 3). Ini menandakan bahwa Allah sudah menjadikan islam itu sempurna. Kalau kita menambah2 sesuatu di dalamnya berarti kita menganggap Islam belum sempurna, dan Allah tdk sempurna. Naudzubillah min dzalik.

      Komentar saya :

      Makanya Saudara Rina, menuntut ilmu itu jangan hanya satu golongan saja atau satu kitab saja dari golongan itu, baiknya baca juga kitab2 yang jelas2 ditulis oleh ulama muktabar sehingga tidak menjadi keliru dalam menafsirkan dan pengambilan kesimpulan terhadap surat Al-Maidah : 3.

      Surat Al-Maidah :3 bukanlah surat yang terakhir turun, masih banyak ayat sesudahnya, jadi menggunakan ayat itu sebagai penolakan bid`ah hasanah adalah keliru. Silakan baca kitab tafsir mengenai surat itu. maka Anda akan menjadi mengerti.

  41. assallamu’allaikum… salam maaf utk saudara seiman semua nya,sy sgt prihatin setelah membaca koment2 n perselisihan ini…knp kita hrs ribut2,bagi yg yakin & percaya ya monggo d amalkan tp bagi yg g suka n menganggap lain/beda penilaian nya y sdh keep silent sj ok deh trima kasih wassallamu”allaikum…

    –> wa’alaikum salam wrwb. thanks mbak.. kami hanya mempertahankan hujjah amalan kami.

  42. numpang ngopi y???
    insyaa allah bila agan mengizinkan saya ngopi,berarti agan termasuk umat yang menyebarkan sunnah dan kecintaan kepada nabi muhammad saw.

    sukron katsiro y gan….

    –> silakan.. semoga manfaat. Jangan lupa link yaach.

  43. saya menganggap Shalawat Nariyah ini sbg salah satu wujud cinta kpd Rasulullah, Shalawat tidak lebih dari ucapan salut/selamat kpd Rasul, kalo memang mengandung/memiliki keutamaan/kelebihan atas ijin ALLAH ya Alhamdulillah !!!
    Smg saya bisa mengamalkannya dgn baik…

  44. bikin bingung aja..
    klo saya ndak salah pemahaman islam tuh emang terpecah menjadi beberapa…
    nah sekarang jangan saling menggurui…
    ikuti aja pemahaman yg anda anut, ulama yang anda teladani… setahu saya orang yg paham tentang islam malah tidak saling membenarkan atau mesyirikan oramg lain..
    tambah ruwet ae… buat saya pikirnya ndak sepintar anda2 semua.. tambah bingungi.

    –>jika anda amati keseluruhan, blog ini .. dan ulama yang kami anut, tidak pernah mensyirik-kan orang lain.
    Justru blog ini berisi hujah-hujah amalan yang kadang/sering dituduh syirik itu, biar semua tahu bahwa amalan kami tidak menyalahi syariat dan tidak ada unsur syirik.

  45. to Anik,

    menurut saya, blog ini merupakan tempat “uji hipotesis”
    mirip seperti sidang skripsi/tesis, dimana suatu pendapat/gugatan akan dimatangkan oleh pendapat2/koment2…

    jika kita mengeluarkan pendapat/gugatan, maka bersiaplah untuk digugat/digugat balik dengan dalil2 aqli/naqli ataupun sekedar komentar iseng numpang lewat.

    NAMUN, sisi positifnya adalah suatu pendapat akan benar2 dimatangkan oleh gugatan/koment2, namun bisa juga akan dimentahkan karena tidak bisa dipertanggungjawabkan oleh dalil aqli/naqli..

    perhatikanlah, akan ada beberapa pendapat di blog ini yg patah karena tidak masuk akal, maupun tertolak oleh pendapat2 agama..

  46. Orang-orang yang hanya memahami agama secara textual memang susah menerima pendapat orang lain, terlalu mudah menyatakan bid’ah terhadap suatu perkara, macam ulama saja lagaknya….
    tak ada amal, orang lain pula dicari-cari kesalahannya…..hati-hati virus ujub.
    Amalan Shalawat Nariyyah,insya Allah Bagus.

  47. tuhan kita sama ,rosul kita jg sama ,shalat wajib kita jg sama, puasa wajib jg msh sama hanya di bln ramadhan,…tp ko pada kesurupun setan sih….,udahlah jng saling ngotot,…bwt admin maju trs ,…bwt yg yg suka ngaco di blog ini ,..ribut ama gw aja yuk….pasti lbh seru dan rame…,

  48. asssalamualaikum…tenang saudaraku,,mereka itu hanya orang jahil yg pandai bicara,,bahkan mereka para wahabiyun merasa lebih hebat dari umar ibnu khottob r.a(salafi tulen),,tapi mereka tdk mengerti ibadah mahdah dan ghoiru mahdah,,sungguh lucu
    dan bahkan mereka tak pernah menghargai jerih payah para ulama` terdahulu!

  49. @anwar ansori : lo ngajak ribut??? Emang Lo udah gak mempan kena senjata yah??? Udah di isi ame kyai Lo??? Kaya banser-banser anggota densus 99 yg anti mercon itu???
    Lo nantangin sesama muslim,. Gua brani jamin lo gak lebih dr BANci SERem,yg tantanganannya terasa lucu dimata mujahid. GUA TANTANG ELO,. AYO KITA NYABUNG NYAWA DUEL SAMA KAFIR NATO DI AFGHAN, KIRA2 NYALIMU PUTUS GAK???
    Ngaca dikit knapa sih???

    –> sudah2.. ributnya itu yaa diskusi ilmiah (di sini atau di tempat lain).. bukan berantem.

  50. Ping-balik: Hello world! « Syair Sholawat

  51. Assalaamu’alaikum.Wr.Wb

    Alhamdulillah saya termasuk orang yang selalu mengamalkan Sholawat Nariyah karena begitu besar keutamaannya yang saya rasakan….dari hasil diskusi ini terlihat jelas mana yang pengusaan keilmuaannya mumpuni dan yang masih perlu belajar lagi pada orang yang tepat. Saya hanya menyarankan bagi yang menganggap sholawat nariyah sesat tidak usah dilakukan dan jangan mem-bid’ahkan bahkan mensyirikkan muslim lainnya, perkataan ucapan&perbuatan kita pasti akan dimintai pertanggungjawabkan di yaumul akhir, ingat (Almuslimu Akhul Muslim) kita saudara, bagi yang yakin bahwa sholawat nariyah banyak keutamaan silahkan diamalkan. Kebenaran datangnya dari Allah SWT kesalahan datangnya hanya dari umat manusia.Moga kita semua selalu dalam lindungan serta hidayahNya.amien

  52. Assalamualaikum Wr.Wb

    Setelah baca komen di A sampai z ada yang Pro ada yang Kontra kasihan nih ama orang2 yang baru belajar kek ane ni jd bingung.. bingung bukan karena Bid’ah atau tidak..bingung karena Sesama Muslim kok sama2 menghujat sendiri2…kalian punya Imam sendiri2 kalian punya Mahzab sendiri2 kalian punya dalil sendiri2 mana yang lebih benar??? yang tau kebenaran hanyalah Allah.

    kalian yang mengatakan klo sholawat Nariyah itu Bid’ah apakah berani 100% klo shalwat nariyah Bid’ah…udahlah ngapain sih ngurusin sesama Muslim yang nyata2 Allah kita sama Nabi kita Sama Kitab kita sama….urusin tuh kaum muslimin yang tertindas kayak di Ambon, Afgan, Palestine, di sana mereka memperjuangkan Agama mereka, kedihupan mereka,kedamaian mereka,, sedangkan kalian malah mempermasalahkan hal Bid’ah,

    Klo kalian ngira sholawat Bid’ah jangan dilakukan klo kalian ngira sholawat sebagai Amal silahkan mengamalkan…yang tau dosa ata tidak hanyalah ALLAH..mending kita bersatu membantu saudara2 kita yang lagi kena musibah tuh…maap klo salah2 kata ane bukan orang yang pinter soal agama tapi yang ane yakin Dosa dan Amal hanya Allah yang tau…

    Wasaalamualaikum, Wr.wb

  53. dari dulu sampai sekarang rame sekali tentang shalawat nariyah,dan shalawat yang lain,,,,,
    ada yang bilang bid’ah,ada yang mendukung,ada yang menolak,,,,

    kami yang awam akan sulit memilih mana shalawat yang benar menurut syariat islam,allhamdulillah saya tidak mendawamkan shalawat yang berbau kontroversi,karena di satu sisi mendukung,di sisi lain menolak,,,,,

    sebaik baik nya shalawat tentu shalawat ibrahimiyah,yang tentunya tidak menimbulkan kontroversi,,,

    saran to all: HINDARI PERDEBATAN!!!! kembali pada al quran dan as sunnah,,,

    wasalam,,,

    –> tidak sedari dulu mas.. sejak wahabi muncul saja. Sejak munculnya

    ……kaum yang menghina shalat kamu dibandingkan dengan shalat mereka, dan puasa kamu dibandingkan dengan puasa mereka, amal perbuatan kamu dibandingkan dengan amal perbuatan mereka,…….

    • ada ga mas artikel mengenai wahabi,dan mucul nya kapan???

      shalawat saja saya bener2 awam,dan hanya mendawam kan shalawat ibrhimiyah,mungkin jalan satu2 nya buat saya pribadi agar sesuai dengan syariat islam,karena terlalu banyak kontroversi dan akhir nya jadi perdebatan yang alot. semoga semua perdebatan menjadi hikmah yang baik buat semua umat muslim.amin,,,,,,,

  54. Dalam masalah ibadat maka saya punya kaidah yang wajib menjadi pegangan :
    1. Segala sesuatu yang gaib datangnya hanya dari Allah dan RasulNya SAW. Manusia tidak diberi ilmu akan sesuatu yang gaib. Fadilah mengamalkan suatu ibadat adalah hal yang gaib atau hal yang akan datang, umpamanya fadilah sholawat kepada nabi SAW, fadilah puasa sunat, fadilah shalat sunat fajar, tentang alam kubur dll. beritanya adalah dari nabi Muhammad SAW, bukan dari ulama atau para imam.
    2. Saya tidak berani menambah atau mengurangi apa yang diajarkan oleh Allah dan RasulNya SAW, seperti Allah memerintahkan kita mengucapkan salam, telah ada teks nya dalam al Qur’an, Juga doa sebelum makan, doa masuk wc adalah berdasarkan teks hadits dan fadilahnya yang disabdakan oleh Raul SAW.
    3. Kalau ada tambahan ibadat atau syariat yang baru, maka yang berhak meiakukannya hanya para sahabat nabi SAW, sebagaimana sabda nabi SAW, IKUTILAH SUNAHKU DAN SUNAH SAHABATKU. Maka kita boleh mengikuti sunahnya Syaidina Umar bin Chatab yang melakukan sholat tarawih, juga beliau pernah menambah hukuman cambuk kepada para pemabuk dari 10 xmenjadi 20x. Kita juga boleh mengikuti sunahnya Syaidina Usman bin Affan yang menambah azan sholat Jum’at dari 1 kali menjadi 2 x. Atau suatu perbuatan ibadat oleh sahabat pada zaman Nabi SAW yang didiamkan atau dibenarkan oleh Nabi SAW.
    4. Oleh sebab itu sepengetahuan saya, para empat imam mazhab yang kita ikuti panutannya tidak pernah mengajarkan atau membuat sholawat atau syariat baru dengan segala fadilahnya. Yang beliau lakukan hanya ijtihad untuk hal hal yang baru atau memilih salah satu ketentuan dari hal-hal yang berbeda (khilafiyah).
    5. Bagi saya sholawat yang diajarkan oleh Nabi SAW sebagaimana teks yang biasa kita baca pada waktu sholat, itulah sholawat yang paling agung dan paling mulia. Dengan membaca sholawat kepada Nabi SAW, kita mendapatkan kemuliaan dan juga doa dari Nabi SAW. Ini adalah fadilah yang nyata karena yang menjanjikan adalah Nabi SAW. Beliau SAW minta doakan kepada kita keberkatan seperti Nabi Ibrahim dan keluarganya. Adapun fadilah yang dijanjikan oleh Imam Qurtubi atau oleh Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu karena beliau itu manusia juga, bagi saya wallahualam.
    6. Jangankan beramal dengan fatwa dari ulama, beramal dari hadits yang lemah atau dhoif pun saya hindari, lebih baik saya memilih beramal berdasarkan hadits yang shahih.
    7. Perbedaaan kita mengenai pelaksanaan syariat atau hal hal yang bid’ah adalah karena beda dalam memahami definisi. Jadi selama salah satu pihak bersikukuh pada masing-masing definisi bid’ah, maka selama itu pula akan ada beda pelaksanaan syariat. Tetapi satu hal yang saya tanggapi pada tulisan sahabat kita Fakher, beliau mengatakan naik pesawat terbang itu bid’ah hasanah. Menurut saya bid’ah itu hanya mencakup ibadah mahdah, tidak untuk ibadah ghairi mahdah. Contohnya sedekah adalah ibadah ghairi mahdah, maka kita tidak terikat dengan yang dicontohkan oleh Rasul SAW, jadi kalau kita bersedekah pulsa, tidak bisa dikatakan bid’ah, karena bukan cakupan definisi bid’ah.
    Wassalam.

    –> tahukah anda.. para imam madzab juga ada mempunyai teks shalawat karangan sendiri. Tahukah anda.. para imam madzab membolehkan beramal dengan hadits dlaif. Tahukah anda.. jangan beramal dengan fatwa ulama itu akan menjauhkan umat dari ulamanya, yg berarti akan menjauhkan dari islam itu sendiri.

    Anda belajar dari mana mas? hadits yg anda baca itu pun tulisan ulama. Fadlilah2 dari baginda Rasul saw itu pun sampai ke kita melalui para ulama.

    Maaf kl tak berkenan.

  55. Dimana mana adalah merupakan suatu kenyataan, dari Amrik sampai Eropah orang pada takut aliran keras berjenggot, celana gantung dan tukang mem bid’ah2 kan muslim lainnya, Islam yg dicari termasuk di Eropah khususnya Belanda adalah Islam yg lemah lembut, sopan santun tapi tetap rasional dan tidak streng/keras, dimana mengakibatkan semua orang pada takut ( Islam phobia ), baik terhadap yg non muslim atau kepada para muslim itu sendiri, soalnya bagaimana kita mau memperkenalkan serta mengembangkan agama Islam kalau kita sendiri, sebagai muslim sudah dianggap sebagai terrorist, nah sebaiknya jangan saling memaki, kita meributkan sesuatu yang bukan masalah wajib, padahal orang kafir saat ini technologinya sudah sangat jauh, malahan sudah sampai kebulan nun jauh disana tuh, dan kita ???? masih repot dengan perselisihan intern yg dari dulu tidak pernah terselesaikan ! Marilah kita tunjukkan Islam adalah suatu agama yg damai seperti dijaman Rasul kita Muhammad saw yg hidup rukun berdampingan dengan sesama muslim dan juga dengan kaum dari agama2 lainnya seperti pada masa beliau ! Dan kalau kalian mau berdebat, silahkan berdebat dengan para nashoro serta yahudi dalam masalah akidah menurut Al Quran dan Hadits Wassalam Ton van Holland

  56. ahhhhh kacau cemua……………….. shalawat nariyyah yang buat sapa??? trus manfaatnya apa????? duniawi kan????? dah jelas salah kaprah…… ndak usah ribetlah…….. trus 1 lagi dari dulu kok masih ada ya orang yang fanatik NU / MD emange kalo mati di tanya gituan????…… ra usah neko neko

  57. Assalamualaikum semua..numpang koment aja…mengenai sholawat,sdh jelas ada di ALquran dan Hadits2 yg di jabarkan..banyak jenis sholawat yang disusun oleh para Imam,para Sahabat,para Wali..perlu kalian CATAT ya..yang ngatain sholawat bid’ah,,emang diri kalian siapa???bisanya hanya men-judge bid’ah aja..lihatlah para kekasih2 Allah yang tingkat Ruhani n Ilmu agama sangat jauhhh diatas kalian yang menyusun Sholawat sbg bentuk kecintaanya kpd Nabi Muhammad,krn mereka Sdh pnh ketemu Nabi dan ada yang dibimbingnya..perasaan yang sangatttttt senang tiada taranya para pejumpa2 Rosullulloh melebihi dunia dan isinya…kalian,,yg msh ilmunya blm ada apa2nya aja dah ga pantes menentang Sholawat2 yg dibuat para Kekasih2 Allah…minta ampunlah pd Allah..sampaikan sholawat sebanyak2nya pd Rosullulloh…Ilmu Allah Maha luas..jalan utk menuju kesana ke Maqom2 kalian bnyk sekali..neko2 lah untuk menuju kesana dng berpegang pd Alquran dan Sunah2nya..anda pasti akan sampai pd Maqom Ikhsan..Insyaalloh

  58. gk usa terlalu Sempit memaknai nmanya Bid’a,,, klw tdk mw Bid’a gk usa pake motor,gk usa pke mobil,krna semua itu Bid’a,tpi bida hasanah…. Jdi orng yg mengatakan salawt Nariya Bid’a berarti mungki saudara kita itu tdk mw pke motor dn Mobil,

  59. Maaf untuk saudara mahmudin
    untuk urusan dunia nabi sudah memberi kebebasan kpada umatnya
    karena nabi sendiri di tanya para sahabat tentang dunia
    dan nabi menjawab
    kalian lebih tau tentang urusan dunia
    dan
    urusan agama/ahirat aku yg lebih tau dari kalian

    jdi klo motor mobol u kategorikan bid,ah itu salah kaprah

    sebelumnya mohon maaaf assalamu,alikum

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s