Idul Fitri di Rohingya

REPUBLIKA.CO.ID,MAUNGDAW — Otoritas keamanan di Kota Maungdaw melarang Muslim Rohingya melaksanakan shalat Idul Fitri.

Padahal beberapa hari sebelumnya, para tetua Rohingya meminta izin kepada otoritas setempat untuk melaksanakan ibadah shalat Ied di Masjid Juma, atau di pusat keagamaan Myoma Khayoungdan, Negara Bagian Rakhine, Myanmar.

Seorang tokoh Muslim Rohingya mengatakan, semula izin tersebut dikeluarkan dan dinyatakan boleh dilaksanakan. Ternyata izin tersebut adalah pengecohan terhadap internasional, pascadibentuknya Komisi Kebenaran oleh presiden, Jumat (17/8) lalu.

Sebab di beberapa perkampungan, seperti di Desa Aly Than Kyaw dan sekitarnya, beberapa keluarga Muslim Rohingya dipaksa untuk menandatangani pernyataan telah menunaikan shalat Ied, sebagai bukti mencairnya ketegangan antara etnis Buddha Arakan dan Muslim Rohingya.

Sumber tersebut mengatakan, saat seluruh umat muslim didunia merayakan Idul Fitri secara serentak, otoritas keamanan menambah isi dalam izin melaksanakana shalat Ied tersebut, dengan berbagai ketentuan-ketentuan sepihak.Ketentuan itu, kata dia bertentangan dengan peraturan shalat Ied yang diperintahkan agama.

“Kami boleh melaksanakan shalat di dalam masjid, dengan syarat tidak menggunakan pengeras suara, tidak memberikan khutbah. Tidak ada shalat Ied di masjid dan pusat keagamaan,” kata sumber tersebut, seperti dikutip Kaladdanpress.

Kata dia, keamanan hanya memberikan izin shalat di masjid untuk waktu tiga hari. Itu-pun hanya untuk shalat zhuhur, dan ashar. Warga Rohingya lainnya mengaku, bukan hanya shalat Ied yang dilarang. Tradisi silaturahmi ke rumah-rumah muslim untuk menyempurnakan hari suci umat Islam itu juga tidak boleh dilaksanakan.

“Pasukan keamanan tegas melakukan pengamanan yang penuh di Maungdaw,” kata seorang warga.Di India, sebuah kamp Rohingya yang bernama¬† Darul Hizrat, Mohammed Ali menceritakan 15 hari pelariannya dari kejaran tentara Myanmar yang akan menangkapnya, karena ingin keluar dari negeri tersebut.

.

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/internasional/tragedi-rohingya/12/08/21/m93y69-astaghfirullah-muslim-rohingya-dilarang-shalat-idul-fitri

2 thoughts on “Idul Fitri di Rohingya

  1. Sesama muslim adalah bersaudara. Bagaimanapun hal itu membutuhkan sikap dri seluruh ummat muslim dunia. Bukankah peristiwa tersebut tlah mengkoyak2 HAM? Mana “polisi” HAM?

    • saya sih setuju bahwa muslim satu dan lain harus saling memperhatikan..tapi umat islam jg jangan mudah terprovokasi karena banyak media yang menyesatkan…..ntar malu sendiri kayak bang roma yang mengambil info sembarangan dari internet kalau ibu Mr. Jokowi adalah non muslim (menurut penuturan bang haji infornya didapat dari internet)…saatnya umat Islam lebih selektif terhadap informasi biar tidak mudah bertindak bodoh dan memalukan

      berikut disinyalir foto2 hoax yang menyatakan pembantaian muslim di myanmar, fotonya di tempat lain disebutkan di myanmar.. (saya tidak menafikan adanya kerusuhan) …memanipulasi foto dan berita untuk menghasut umat islam adalah bukan sifat seorang muslim.

      http://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=15760136

      –> terima kasih. Kami di blog ini berusaha menampilkan berita dari sumber-sumber yang sahih. Sumber berita Republika kami anggap cukup kredibel. Kami juga mendengar ada beberapa foto yg dimanipulasi (oleh sumber2 yg tidak bertanggung jawab). Untuk itu foto2 sengaja tidak kami tampilkan, takut salah (sdh dimanipulasi).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s