Waktu-waktu Mustajab Berdoa

Waktu-waktu Mustajab Berdoa

Menurut Ibn `Atha (ini saya perkirakan Ibn ‘Athailah, pengarang al Hikam, koreksi jika salah), doa itu mempunyai beberapa rukun yang kuat menyebabkan naik ke langit untuk diterima Allah s.w.t . Rukun yang paling utma ialah hadir hati dan memohon dengan tawaduk. Sayap-sayap doa itu adalah berdoa dengan penuh keikhlasan dari hati dan bertepatan dengan waktu yang dimakbulkan doa , iaitu :



Ketika hendak solat


Pada waktu tengah malam terutama sepertiga akhir malam
. Sabda Nabi s.a.w

“ Allah s.w.t turun ke langit dunia apabila tinggal sepertiga malam yang terakhir dan berkata : Ada sesiapa yang memohon kepada-Ku untuk Kumakbulkan , ada sesiapa yang meminta kepada-Ku untuk Kuberikan , ada sesiapa yang beristighfar memohon keampunan untuk Kuampunkan?”  ( HR Bukhari dan Muslim )

Waktu diantara azan dan iqamah . Sabda Nabi s.a.w

“ Tidaklah ditolak doa diantara azan dan iqamah .” ( HR Al-Tirmizi)

Ketika sujud dalam solat . Sabda Nabi s.a.w

“ Sehampir-hampir hamba kepada Tuhannya ialah ketika waktu sujud , maka perbanyakkanlah berdoa .” ( HR Muslim )

Selesai solat fardu. Sabda Nabi s.a.w ketika ditanya tentang waktu mustajab doa :

“ Doa itu mustajab pada waktu malam dan selesai solat fardu .”  (HR Al-Tirmizi)

Ketika berpuasa . Sabda Nabi s.a.w

“ Tiga bentuk doa yang dimustajabkan Allah , doa ibu bapa terhadap anak , doa orang yang berpuasa dan doa orang bermusafir .” (HR Al-Baihaqi)

Malam Lailatu Al-Qadar . Malam Al-Qadar berlaku pada bulan Ramadhan . Kemungkinan besar ia berlaku pada 10 malam terakhir bulan Ramadhan berdasarkan kepada beberapa hadis yang menggesa para sahabat mencari malam Al-Qadar pada sepuluh malam terakhir .

Aisyah r.a bertanya kepada Rasulullah s.a.w “ Sekiranya saya bertemu dengan Lailatul Qadar , apakah yang perlu say abaca? Jawab Rasulullah s.a.w sebutlah olehmu Ya Allah, sesungguhnya Kamu Maha Pemaaf lagi Maha Mulia . Kamu sukakan kemaafan . Jesteru , maafkanlah aku .” (HR Al-Tirmizi, Ibn Majah & Al-Nasa’ie , lihat sahih Al-Tirmizi )


Ketika khatam 30 juzuk Al-Quran . Allah s.w.t berfirman dalam surah Fatir ayat ke-29 maksudnya :

“ Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan tetap mendirikan sembahyang serta mendermakan daripada apa yang kami kurniakan kepada mereka secara tertutup atau terbuka , mereka ( dengan amalan yang demikian ) mengharapkan sejenis perniagaan yang tidak akan mengalami kerugian , supaya Allah menyempurnakan pahala mereka dan menambahkan mereka daripada limpah kurnia-Nya . Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi sentiasa membalas dengan sebaik-baiknya ( akan orang-orang yang bersyukur kepada-Nya )

Sepanjang hari Jumaat dengan harapan bersua dengan waktu mustajab doa . Sabda Nabi s.a.w

“ Pada hari Jumaat itu , ada satu waktu yang apabila seseorang hamba memohon sesuatu kepada Allah , maka akan diberikannya .” (HR Bukhari & Muslim )


Sepanjang perjalanan semasa bermusafir . Sabda Nabi s.a.w

“ Tiga bentuk doa yang dimustajabkan Allah , tidak syak padanya iaitu : Doa orang yang teraniaya , Doa orang yang bermusafir dan Doa ibu bapa terhadap anaknya.” ( HR Abu Dawud)


Ketika berjihad dan sewaktu melaksanakan ibadah haji atau umrah . Hal ini berdasarkan sebuah hadis :

“ Orang yang berjihad pada jalah Allah dan orang yang mengerjakan haji serta umrah merupakan tetamu Allah , mereka berdoa kepada Allah lalu diterimanya.” (HR Ibn Majah)


Ketika iman meningkat kerana mentaati Allah
. Sabda Nabi s.a.w.

“ …dan adalah hamba-Ku mendekatkan dirinya kepada-Ku dengan ibadah yang sunat sehingga aku mencintainya. Jika aku sudah mencintainya , aku akan menjadi pendengarannya yang dengannya dia mendengar dan penglihatannya yang dengannya dia melihat dan tangannya yang dengannya dia menyentuh dan kakinya yang dengannya dia melangkah, dan jika dia meminta akan ku berikan , dan jika dia meminta perlindungan nescaya akan kulindungi …”  (HR al-Bukhari ) .

Hadis ini menjadi bukti jaminan mustajabnya doa hamba tatkala keimannya memuncak . Ini boleh berlaku dengan beriltizam dengan ketaatan mengerjakan amal ibadah kepada Allah . (Fiqhud Du’a , Bab siapa yang Mustajab Doanya )

Waktu menerima ujian . Allah s.w.t berfirman dalam surah al-Naml ayat 62 , yang bermaksud

“ Atau siapakah yang memperkenankan doa orang yang menderita apabila ia berdoa kepada-Nya , dan yang menghapuskan kesusahan , serta menjadikan kamu pengganti (umat-umat yang telah lalu ) mendiami dan menguasai bumi ? Adakah sebarang tuhan yang lain bersama-sama Allah ? Amat sedikit antara kamu yang mengingati (nikmat Allah itu ).”

Menurut pandangan ulama , dijamin penerimaan doa orang yang menghadapi bebanan ujian kerana biasanya bala yang berlaku menyebabkan timbulnya pasrah dan ikhlas berdoa meminta diselamatkan . (Tafsir al-Qurtubi ,tafsir ayat 62 surah al-Naml)

Ketika tentara Islam berhadapan dengan tentera musuh . Dalilnya ialah Nabi s.a.w bersabda

“ Dua jenis doa yang tidak akan ditolak oleh Allah s.w.t atau jarang sekali ditolak : doa sewaktu azan dan doa ketika berlakunya peperangan.” (HR Abu Dawud,hadis hasan )

Ketika ayam berkokok . Nabi s.a.w. bersabda

“ Apabila kamu mendengar ayam berkokok, maka mohonlah anugerah-Nya kerana ayam itu melihat malaikat .” (HR al-Bukhari , Muslim )

Sumber: http://adeqshah.multiply.com/journal/item/97

Tambahan,

Tatkala Berbuka Puasa Bagi Orang Yang Berpuasa

Dari Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash Radhiyallahu ‘anhu bahawa dia mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa ketika saat berbuka ada doa yang tidak ditolak”. (Sunan Ibnu Majah, bab Fis Siyam La Turaddu Da’watuhu 1/321 No. 1775. Hakim dalam kitab Mustadrak 1/422. Dishahihkan sanadnya oleh Bushairi dalam Misbahuz Zujaj 2/17)

Ketika Saat Sedang Hujan

Dari Sahl bin a’ad Radhiyallahu ‘anhu bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda.

“Dua doa yang tidak pernah ditolak ; doa ketika waktu adzan dan doa ketika waktu hujan”. (Mustadrak Hakim dan dishahihkan oleh Adz-Dzahabi 2/113-114).

Imam An-Nawawi berkata bahawa penyebab doa pada waktu hujan tidak ditolak atau jarang ditolak ialah kerana pada saat itu sedang turun rahmat khususnya curahan hujan pertama di awal musim. (Fathul Qadir 3/340).


Doa Ketika Hari Arafah

Dari ‘Amr bin Syu’aib Radhiyallahu ‘anhu dari bapaknya dari datuknya bahawasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Sebaik-baik doa adalah pada hari Arafah”. (Sunan At-Tirmidzi, bab
Jamiud Da’waat 13/83)

.

Wallahu a’lam

Ya Allah .. berilah kami ridlo-Mu selalu

Permudahkanlah jalanku

Amien

About these ads

23 thoughts on “Waktu-waktu Mustajab Berdoa

  1. amin ya robbal alamin..ya Allah semoga doa2 yang aku panjatkan dikabulkan oleh MU..

    –> amien .. semoga Allah selalu memberikan yang terbaik untuk anda. amien.

  2. amin….saya doakan agar doa2 saya dimakbulkan oleh allah s.w.t….

    –> amien, semoga doa anda yang baik-baik selalu dikabulkan Allah swt. Demikian juga dengan doa-doa saudara muslimin yang lain. amien.

  3. Allah itu Maha Terpuji Sifatnya..tak usahlah kita meminta pada yang tiada sedangkan Allah sentiasa bersama kita..Subhanallah……..

  4. amiin………

    smoga Allah senantiasa memberikan perlindungan kepada kita semua
    dan semoga doa-doa kita di kabul, sebagai bekal di akhirat..amiinnn…..

  5. Selesai solat fardu. Sabda Nabi s.a.w ketika ditanya tentang waktu mustajab doa :

    “ Doa itu mustajab pada waktu malam dan selesai solat fardu .” (HR Al-Tirmizi)
    =============================================================
    saya pernah mendengar, berdoa setelah sholat fardu itu haditsnya lemah.
    Dan jika diniatkan, dan dijadikan ritual terus menerus maka menjadi bid’ah.
    Mohon petunjuknya, manakah yang benar.
    Saya jadi bingung.

    –> Hadits imam Tirmidzi termasuk 6 hadits tersahih (Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasai, Ibnu Majah) yang diakui para ulama. Saya lebih percaya ini dari pada pernyataan orang-orang yang melemahkannya.

    Saya tak paham ketika amal baik yang dilakukan secara kontinyu justru dihukumi bid’ah (sesat) yg berarti haram. Dalam riwayat lain dikatakan bahwa amal yang paling dicintai oleh Allah adalah yang dilakukan terus menerus walau sedikit (HR Muslim). Menurut dalil ini, seseorang yang secara kontinyu mengamalkan dzikir dan berdoa (walaupun sedikit) setelah shalat akan diganjar pahala oleh Allah swt,.. bukannya diganjar sesat.

    Justru orang yang membid’ah-sesatkan itulah yang melakukan bid’ah (sesat) itu sendiri, karena membuat perkara baru (yg bertentangan dgn syariat baginda Nabi saw) yaitu menghukumi sebuah amal sekehendak hatinya dan bertentangan dgn dalil hadits baginda Nabi saw di atas.

    wallahu a’lam.

    • Untuk Saudara iwan belajar ISLAM ,

      Tulisan Anda :

      Selesai solat fardu. Sabda Nabi s.a.w ketika ditanya tentang waktu mustajab doa :

      “ Doa itu mustajab pada waktu malam dan selesai solat fardu .” (HR Al-Tirmizi)
      =============================================================
      saya pernah mendengar, berdoa setelah sholat fardu itu haditsnya lemah.
      Dan jika diniatkan, dan dijadikan ritual terus menerus maka menjadi bid’ah.
      Mohon petunjuknya, manakah yang benar.
      Saya jadi bingung.

      Tanggapan Saya :

      Redaksi haditsnya adalah :

      عن أبي أمامة رضي الله عنه : قال : قيل لرسو ل الله صلى الله عليه وسلم : أي الدعاء أسمع ؟ قال : جوف الليل الآخر ودبر الصلاوات المكتوبة
      قال الترمذي : حديث حسن

      Dari Abu Umamah ra berkata : ditanya Rosulalloh SAW : Doa manakah yang paling didengar (mustajab) ? beliau menjawab : doa pada tengah malam yang terakhir dan setelah sholat wajib .

      Berkata Tirmidzi bahwa hadits ini adalah hasan.

      أجمع العلماء على استحباب الذكر بعد الصلاة وجاءت فيه أحاديث كثيرة صحيحة في أنواع منه متعددة

      Telah sepakat para ulama kepada disunahkannya dzikir setelah sholat dan banyak sekali hadits shoheh menjelaskannya dalam bentuk yang berbeda-beda. ( Kitab Al-Adzkar ).

      dan harap diingat dalam bentuk yang berbeda-beda itu juga terdapat doa-doa, yang dimaksud bukan hanya dzikir saja.

      Silakan Saudara iwan supaya menyuruh orang yang membid`ahkan berdoa setelah sholat fardu untuk membaca kitab Al-Adzkar karangan Imam Nawawi, sehingga orang itu tidak menyesatkan orang lain dan membuat bingung. terimakasih.

  6. terimakasih untuk ilmunya..

    dan juga terimakasih untuk akhi iwan//
    saya sempat mendengar hadist dari Ibnu majah yang seperti ini,,
    ” jika datang malam pertengahan bulan sya’ban , maka lakukanlah qiyamul lail, dan berpuasalah di siang harinya.. karena Allah turun ke langit dunia saat itu pada waktu matahari tenggelam, lalu Allah berkata, “adakah orang yang meminta ampun kepadaKu maka akan Aku ampuni dia, adakah orang yang meminta rizki kepadaKu maka Aku akan memberi rizki kepadanya, adakah orang yang diuji, maka Aku akan selamatkan dia. adakah demikian dan demikian? (Allah mengatakan hal ini) sampai terbit fajar. (HR IBNU MAJAH)

    di bawahnya terdapat kalimat yang menyatakan hadist tersebut dhaif ..

    ana sempet ragu juga ,

    mohon penerangannya yang lebih mengetahui..

    –> Sejak kitab-kitab hadits beredar, ada enam kitab hadits yang diakui para ulama hadits sebagai paling sahih. Lihat jawaban komentar sebelum ini. Sedikit di bawah itu (kitab ke tujuh) adalah kitab haditsnya Imam Ahmad ibn Hambal. Para ulama (dari zaman ke zaman sejak abad ke 3 Hijriyah) sudah mengkaji-nya.

    Ketika ada seseorang menilainya sebagai dlaif, maka orang (ulama) tsb harus dikaji juga terlebih dahulu. Seberapa dalamkah ilmunya. Bagaimana ulama lain memandang ulama tersebut. Apakah ulama lain yang setara (atau bahkan lebih tinggi ilmunya) juga mendlaifkan-nya. DLL

    Jika sebagian besar ulama sepakat dlaif, maka itu pun tidak otomatis menjadi hadits palsu.

    Jika anda membaca berita, ada berita akurat, ada berita “konon kabarnya”. Berita “konon” itu tak selalu bohong. Jika ada (banyak) berita yang senada dari sumber lain, maka berita “konon” itu bisa saja menjadi benar. Maka acuan utama adalah berita yang akurat dengan sumber pembawa berita yg jelas. Jika ingin mengkaji/menyelidiki lebih lanjut, bolehlah yang konon-konon itu dikemukakan. Berita “konon” tak dijadikan acuan utama, tetapi hanya dijadikan sebagai referensi pendukung saja.

    Semoga manfaat. wallahu a’lam.

  7. Subhanallah…
    Trima kasih infonya sangat bermanfaat.
    Mohon izin untuk copynya uhti..!!!

    Insya Allah membawa berkah untuk kaum muslimin yg lain, semoga Allah melimpahkan rahmat & pahala buat Anda dan kt semua yg sudah membaca artikel ini.

  8. Subhanallah…amin…
    Insya Alllah semua kaum muslimin dan mslimat membaca artikel tersebut, berdoa diwaktu sujud terakhir itu sering saya lakukan, cuma pertanyaan saya apakah semua shalat baik fardu maupun sunat pada sujud terakhir boleh melakukan doa dan doa tersebut apakah boleh dilakkan dengan mengucap terimaksi wass……

    –> jangan mengucapkan terima kasih pak … di dalam sholat semua bacaan harus bahasa arab, kalau ingin bhs indonesia, doa dalam hati saja. Semoga doa bapak yg baik-baik dikabulkan Allah swt. amien.

  9. Ping-balik: Jamal Rafaie » Blog Archive » DOA ITU PERCUMA SAJA

  10. benarkah seperti ada sesetengah yang berkata, doa seorang ibu yang mengandung mustajab?

    –>yang saya tahu, doa ibu terhadap anaknya.

  11. sangat membantu informasi di atas.. terima kasih sangat-sangat.. sesuai dengan umat ISLAM yang menginginkan keberkatan ALLAH.. mudah-mudahan kita semua akn mempraktikkan dengan berdoa pada waktu-waktu yang mustajab seperti di atas..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s